Manfaat kakao, khasiat dan kontraindikasi

Semua kualitas kakao yang luar biasa

Stimulan sistem saraf

Kalau ada makanan itu itu membantu kita untuk merasa enak setiap kali kita mengkonsumsinya itu adalah kakao tanpa keraguan. Mengapa Pada dasarnya karena mengandung serangkaian komponen yang bertindak sebagai stimulan dan euforia.

Kualitas ini diterjemahkan menjadi sesuatu yang sangat sederhana: setiap kali kita makan sebagian dari coklat atau cokelat murni, kita mendapatkan Rasa kesejahteraan yang menyenangkan (1) karena adanya phenylethylamine, yang bertindak di otak, memicu keadaan kesejahteraan emosional dan euforia.

Meningkatkan mood

Kakao membantu meningkatkan produksi endorfin (2), hormon yang meningkatkan mood kita (3). Selain itu, kita tidak boleh lupa bahwa itu menonjol karena ada makanan yang sangat energik, kualitas yang diterjemahkan menjadi sesuatu yang sangat sederhana: ini membantu kita memulihkan kekuatan dalam situasi kelelahan fisik dan mental, yang berguna untuk membuat kita lebih aktif.

Stimulan sistem pencernaan

Selain kualitasnya sebagai stimulan sistem saraf dan emosi kita, Kakao bertindak sebagai pencernaan yang sangat baik, selain menjadi stimulan hebat bagi sistem pencernaan kita.

Bagus melawan sembelit

Di sisi lain, beberapa penelitian telah dikonfirmasi Manfaat kakao sebagai pelega alami terhadap sembelit (4), terima kasih justru menjadi makanan yang ideal untuk mengencangkan dan merangsang sistem pencernaan.

Tetapi kualitasnya tidak berakhir di sini, karena penelitian yang dilakukan oleh State University of Louisiana (di Amerika Serikat), menemukan itu zat-zat tertentu yang ada dalam kakao mencapai usus besar, di mana mereka difermentasi oleh mikroorganisme dan bakteri baik hadir dalam flora bakteri kita.

Sangat baik untuk menjaga kesehatan jantung yang baik

Apakah kamu tahu itu? Kakao sangat kaya akan antioksidan? (5) Senyawa alami ini mampu mencegah aksi negatif radikal bebas dalam tubuh kita, membantu mencegah degenerasi sel-sel kita (bertanggung jawab atas munculnya banyak penyakit).

Untuk kekayaan antioksidan ini Kakao sangat ideal untuk sistem kardiovaskular kita (6), mencegah timbulnya penyakit jantung. Juga, membantu mengurangi kolesterol dan trigliserida, sedangkan jika kaya theobromine menjadikannya makanan yang ideal untuk meningkatkan kolesterol HDL (7).

Baik untuk kulit dan melawan selulit

Ini sama keuntungan Mereka memiliki aktivitas anti selulit, antioksidan dan bahkan pelunakan yang penting, yang dimanfaatkan oleh chocolaterapia, sebuah terapi yang pasti Anda tahu akan menerapkannya pada kulit melalui pijat.

Hal yang paling menarik selain semua yang telah kami coba sejauh ini, adalah miliknya mengurangi kapasitas , ideal untuk orang yang ingin menjaga jalur mereka. Tentu saja, khasiat ini hanya akan ada dalam ekstrak kakao murni itu sendiri.

Studi terbaru memperkirakan bahwa sekitar 4 kapsul kakao Mereka akan memberikan jumlah polifenol yang sama dengan 2 tablet 250 g. dari cokelat hitam. Oleh karena itu, kakao sangat ideal untuk membakar lemak, mengurangi, antioksidan dan anti-selulit (8).

Manfaat kakao menarik lainnya

Selain kualitas yang disebutkan di atas, kakao juga menyediakan properti menarik lainnya. Apa mereka?

  • Efek perlindungan dalam kasus diabetes, berkat kekayaan polifenolnya, yang dapat membantu mengurangi risiko diabetes (9). Ini juga diverifikasi oleh review / meta-analisis yang dilakukan pada tahun 2016 (10).

Apa kontraindikasi utama dari kakao?

Meskipun kakao biasanya merupakan makanan alami dengan banyak manfaat kesehatan, kebenarannya adalah, seperti halnya makanan atau minuman lain, ini tidak menghalangi Anda untuk mengirimkan makanan Anda sendiri. kontraindikasi

Dalam pengertian ini, di satu sisi, kita harus ingat itu kakao mengandung jejak kafein, sehingga konsumsinya tidak disarankan dalam kasus hipertensi o kondisi gugup.

Di sisi lain, mengandung bahan aktif dengan kualitas astringent, terutama karena kehadiran tanin, konsumsinya tidak dianjurkan baik dalam kasus sembelit o wasir.

Kita juga tidak dapat melupakan sesuatu yang mendasar: tidak sama dengan mengkonsumsi kakao murni daripada mengonsumsinya seperti yang kita temukan hari ini dalam banyak kasus: dalam bentuk cokelat dan coklat dengan kandungan gula tambahan yang tinggi, jumlah lemak yang tinggi, dan tanpa Namun, persentase kakao sangat kecil.

Apa itu kakao?

Kakao pada dasarnya terdiri dari biji pohon yang dibaptis dengan namaTheobroma cacao L., yang terkenal pohon kakao, Juga dinamai kakao. Ini adalah pohon milik keluarga Malváceas atau Malvaceae, yang habitat utamanya adalah Amerika tropis, awalnya dari lembah Amazon yang meluas secara bertahap ke selatan Meksiko modern.

Ini memiliki buah yang sebenarnya berry, dengan bentuk memanjang, yang berubah menjadi merah atau kuning ungu. Buah ini digunakan untuk produksi bubuk kakao (kering dan gelap) dan lemak atau cocoa butter (lemak biji yang bisa dimakan).

itu kakao, pada dasarnya sebagai makanan, memberikan sifat stimulasi luar biasa yang menghibur dan menghidupkan kembali tubuh kita. Tidak sia-sia,  Ini adalah salah satu makanan paling terkenal yang ada, terutama karena itu adalah produk yang menghasilkan salah satu makanan penutup yang paling dikonsumsi par excellence: coklat.

Dan kita menghadapi produk alami yang sangat kaya polifenol yang sebenarnya memberikan berbagai manfaat dan sifat kesehatan yang menarik, yang mampu merangsang tubuh kita, menghibur kita dan meningkatkan semangat kita.

Contoh yang baik dari konsumsinya ditemukan di banyak produk yang, hingga hari ini, dapat kita nikmati kakao. Dalam pengertian ini, the kakao pahit Itu diperoleh dari biji kakao yang bersih, dipanggang dan dihancurkan. Pada saat inilah mereka biasanya menambahkan gula dan susu untuk persiapan yang dikenal sebagai coklat susu.

  • 5 alasan sehat untuk makan lebih banyak cokelat

Daftar Pustaka:

  1. Meier BP, Noll SW, Molokwu OJ. Kehidupan yang manis: Efek cokelat yang penuh perhatian pada suasana hati. Nafsu makan 2017 1 Jan; 108: 21-27. doi: 10.1016 / j.appet.2016.09.018.
  2. Tuenter E, Foubert K, Pieters L. Komponen Suasana Hati dalam Kakao dan Cokelat: Piramida Suasana Hati. Planta Med. 2018 Agustus; 84 (12-13): 839-844. doi: 10.1055 / a-0588-5534.
  3. Scholey A, Owen L. Efek cokelat pada fungsi kognitif dan suasana hati: tinjauan sistematis. Nutr Rev. 2013 Oct; 71 (10): 665-81. doi: 10.1111 / nure.12065.
  4. Sarriá B, Martínez-López S, Fernández-Espinosa A, Gómez-Juaristi M, Goya L, Mateos R, Bravo L. Efek mengonsumsi produk kakao larut serat yang larut dalam makanan pada kebiasaan buang air besar pada subyek sehat dalam subjek yang sehat: hidup bebas, dua -tahap, acak, crossover, intervensi satu-buta. Nutr Metab (Lond). 2012 18 April; 9: 33. doi: 10.1186 / 1743-7075-9-33.
  5. Nabavi SF, Sureda A, Daglia M, Rezaei P, Nabavi SM. Senyawa Polifenolik Anti-Oksidatif dari Kakao. Curr Pharm Biotechnol. 2015; 16 (10): 891-901. Ulasan
  6. Vlachojannis J, Erne P, Zimmermann B, Chrubasik-Hausmann S. Dampak Flavanol Kakao terhadap Kesehatan Kardiovaskular. Phytother Res. 2016 Oct; 30 (10): 1641-1657. doi: 10.1002 / ptr.5665.
  7. Neufingerl N, Zebregs YE, Schuring EA, Trautwein EA. Efek kakao dan theobromine pada konsentrasi kolesterol HDL serum: uji coba terkontrol secara acak. Am J Clin Nutr. 2013 Jun; 97 (6): 1201-9. doi: 10.3945 / ajcn.112.047373.
  8. Cals-Grierson MM. Modulasi aktivitas saluran aquaglyceroporin adiposit oleh ekstrak tanaman. Int J Cosmet Sci. 2007 Feb; 29 (1): 7-14. doi: 10.1111 / j.1467-2494.2007.00351.x.
  9. Martin MA, Goya L, Ramos S. Efek perlindungan dari teh, anggur merah dan kakao pada diabetes. Bukti dari studi manusia. Makanan Chem Toxicol. 2017 November; 109 (Bg 1): 302-314. doi: 10.1016 / j.fct.2017.09.015.
  10. Lin X, Zhang I, Li A, Manson JE, Sesso HD, Wang L, Intake Flavanol Liu S. dan Biomarker untuk Kesehatan Kardiometabolik: Tinjauan Sistematis dan Meta-Analisis Uji Coba Terkontrol Secara Acak. J Nutr. 2016 November; 146 (11): 2325-2333. Epub 2016 28 September. Ulasan.

Terakhir diulas 11/21/2018

Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak bisa dan tidak boleh mengganti konsultasi dengan Ahli Gizi. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Ahli Gizi terpercaya Anda. TemaCokelat

Manfaat Tanaman Cokelat atau Kakao untuk Pengobatan (Audio) (Maret 2019)