Creatine dan creatinine: apa perbedaan utamanya?

Indeks

  • Apa itu kreatinin?
  • Nilai normal
  • Izin kreatinin
  • Kreatinin rendah
  • Cara menurunkan kreatinin tinggi

Sangat umum bahwa ketika melakukan tes darah, dan terutama ketika mengumpulkan hasil, ketika membaca parameter yang berbeda diukur dan nilai-nilai yang berbeda cenderung membingungkan kita tentang kreatinin tinggi dan unsur yang sangat umum lainnya terutama di kehidupan atlet: para Creatine.

Sebenarnya, berapa kali kita tidak salah ketika membicarakannya atau bertanya kepada dokter? Memang benar bahwa mereka adalah dua elemen atau zat yang berbeda, tetapi pada kenyataannya mereka memiliki banyak kesamaan (dan bukan hanya namanya, yang omong-omong sangat mirip).

Untuk memulainya, kita harus ingat itu Creatine adalah bahan kimia yang ditemukan dalam tubuh, lebih khusus di otot. Zat ini diproduksi oleh tubuh sendiri dan juga dapat diperoleh dan dimasukkan dari konsumsi daging dan ikan atau tablet yang dibuat di laboratorium.

Creatine umumnya digunakan untuk meningkatkan kinerja fisik atlet, meningkatkan massa otot, dan orang dewasa yang lebih tua. Untuk mencapai alasan seperti itu, penggunaan minuman olahraga yang mengandung creatine saat ini sangat modis.

Selain meningkatkan kinerja atletik, kreatin juga digunakan untuk memerangi: gagal jantung, depresi, gangguan bipolar, penyakit Parkinson, penyakit otot dan saraf, gangguan mata yang disebut berputar dan atrofi untuk kolesterol tinggi

Ini juga digunakan untuk menunda efek penyakit seperti amyotrophic lateral sclerosis, rheumatic arthritis, penyakit McArdle dan banyak distrofi otot.

Namun, Kreatinin adalah produk limbah metabolisme bahwa tubuh kita menghasilkan lebih atau kurang secara konstan, yang akhirnya disaring oleh ginjal kita dan dikeluarkan melalui urin. Itu memang memiliki kesamaan dengan creatine, dan itu adalah Kreatinin adalah senyawa yang diperoleh dari degradasi kreatin.

Singkatnya, kreatinin terdiri dari tiga asam amino (dikenal dengan nama glisin, arginin dan metionin), kreatinin hanyalah produk residu dari degradasi otot, dan yang dihilangkan oleh ginjal.

Mengapa analisis kreatinin begitu penting?

Seperti yang telah kami katakan di waktu lain, Analisis kreatinin dalam darah sangat penting karena membantu mengetahui apakah ginjal berfungsi dengan baik.

Otot-otot memproduksinya terus-menerus, maka nilai-nilai darah kreatinin cenderung tetap stabil dari waktu ke waktu, sampai beberapa masalah atau kelainan ginjal menyebabkan levelnya meningkat, yang dapat berfungsi sebagai tanda peringatan bagi spesialis medis saat ia mencurigai bahwa ginjal tidak melakukan fungsinya dengan baik ...

Efek samping dari creatine

Di bawah ini kita akan merinci apa saja efek contario yang digunakannya: dapat menghasilkan sakit perut, diare, mual dan kram otot. Ketika diminum secara oral dalam dosis tinggi dapat merusak ginjal, hati atau fungsi jantung.

Ini juga dapat menyebabkan dehidrasi karena creatine memaksa otot untuk mengambil air dari bagian tubuh lain sehingga tidak dianjurkan untuk mengambil creatine ketika Anda berolahraga pada hari yang bersuhu tinggi.

Apa lagi jika kita menyalahgunakan suplemen kreatin (atau protein) dapat meningkatkan kadar kreatinin dalam hati, apa yang dikatakan banyak dokter sama sekali tidak baik untuk kesehatan kita. Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Itu tidak bisa dan tidak boleh menggantikan konsultasi dengan Dokter. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Dokter Tepercaya Anda. TemaTes darah

Apa itu Creatine? Penjelasan oleh dr. Phaidon (Mungkin 2021)