Ketergantungan pada kafein dan kopi: cara menguranginya, penyebab dan gejala

Meskipun demikian kopi Ini ditandai dengan menjadi salah satu minuman yang paling banyak dikonsumsi di seluruh dunia, terutama di negara kita (bersama dengan teh), itu menjadi salah satu cairan di sekitar yang banyak mitos atau kepercayaannya keliru.

Salah satu yang paling terkenal adalah dugaan hubungan antara keduanya kafein dan kecanduan. Yaitu, mitos itu Kafein menciptakan kecanduan Ini adalah kepercayaan yang tersebar luas bahwa, sebagai mitos, hanya memiliki sedikit kebenaran.

Kenyataannya adalah, setidaknya untuk saat ini, sebagian besar studi ilmiah yang dilakukan dalam hal ini hanya menunjukkan bahwa kafein Itu tidak menciptakan kecanduan. Tapi ya ketergantungan.

Inilah yang dikenal sebagai ketergantungan pada kafein (1) Dan itu tidak harus bingung dengan kecanduan, karena mereka adalah gangguan yang sama sekali berbeda.

  • Kopi, kafein, dan kecanduan: penyebab, gejala, konsekuensi, dan cara menghindarinya

Mengapa ketergantungan pada kafein muncul?

itu kafein Ini adalah zat yang mampu menstimulasi transmisi impuls saraf melalui neuron, itulah sebabnya ia meredam organisme dan memberikan vitalitas.

Karena kopi adalah salah satu minuman terkaya dalam kafein, itu selalu merupakan ide yang baik untuk memiliki secangkir kopi yang baru dipetik, karena membantu kita bangun dan beraktifitas.

Tetapi ketika seseorang sangat terbiasa dengan kopi, dan telah mengkonsumsi cangkir kopi untuk jangka waktu yang lama, itu juga menimbulkan ketergantungan tertentu. Ketergantungan ini terjadi sebagian besar waktu karena ketika kita terbiasa dengan efek kafein, kita membutuhkan dosis yang lebih tinggi untuk dapat menikmati efek yang sama.

Dengan kata lain: kita cenderung melebihi jumlah kafein yang direkomendasikan per hari, sehingga kita akhirnya mengkonsumsi jumlah yang lebih besar dari yang disarankan.

Misalnya, Yang terbaik adalah mengambil tidak lebih dari 2 hingga 3 cangkir kopi per hari, setara dengan 200 mg. kafein per hari. Ketergantungan cenderung muncul ketika kita melebihi 400 mg. per hari, meskipun benar bahwa ada kasus ketergantungan pada kafein dalam dosis tidak lebih dari 100 mg.

Karena itu, ada atau tidaknya ketergantungan pada minuman ini juga akan tergantung pada masing-masing orang secara individu, mungkin karena itu tergantung pada seberapa sensitif mereka terhadap efek zat ini.

Untuk alasan ini, sangat umum untuk hal tertentu gejala yang berkaitan dengan ketergantungan kafein Ketika seseorang tidak dapat mengambil dosis kopi yang biasa, atau hanya meninggalkannya.

Gejala ketergantungan kopi dan kafein

Ketika ada ketergantungan pada kafein, sangat umum bahwa gejala khas muncul, yang sebenarnya biasanya dikaitkan dengan yang dikenal sebagai sindrom penarikan. Di antara tanda atau gejala yang paling umum, kita dapat menyebutkan:

  • Sakit kepala
  • Gugup dan lekas marah.
  • Mual
  • Ketegangan otot
  • Tremor
  • Perasaan lelah.

Juga umum terjadi kecemasan dan / atau depresi, kesulitan berkonsentrasi dan mampu bekerja secara normal, serta kemunduran tertentu dalam keadaan kewaspadaan dan kinerja kognitif.

Bagaimana cara mengurangi gejala yang terkait dengan ketergantungan pada kafein?

Memperhatikan bahwa ketika seseorang terbiasa mengonsumsi setiap hari antara satu hingga dua cangkir kopi secara teratur, suatu kebiasaan telah tercipta, suatu ketergantungan yang kekurangannya menyebabkan munculnya gejala-gejala khas yang muncul ketika ada ketergantungan, cara terbaik adalah mencoba mengurangi sedikit demi sedikit jumlah cangkir kopi yang kita minum per hari.

Artinya, salah satu rekomendasi terbaik yang bisa diberikan untuk mencegah dan menghindari gejala-gejala ini adalah mengurangi konsumsi kopi dan makanan yang kaya kafein (jangan lupakan cokelat), tetapi sedikit demi sedikit dan dengan kesabaran tertentu. Kuncinya adalah secara bertahap mengurangi konsumsi Anda selama beberapa minggu.

Seperti yang kami usulkan pada saat itu dalam catatan sebelumnya yang berjudul Cara mengurangi kopi dan mengurangi makan setiap hari sampai benar-benar dihilangkanJika, misalnya, Anda cenderung minum 3 cangkir kopi sehari (sarapan, makan siang, dan camilan), Anda bisa memulainya kurangi ukuran cangkir, atau jumlah kopi yang Anda sajikan setiap kali.

Dimungkinkan juga untuk memilih pengganti dan pengganti kopi, seperti infus yang dibuat dengan tanaman dan herbal, atau minuman sereal populer yang dibuat dengan sawi putih, yang menjadi salah satu pilihan paling umum karena rasanya yang sedikit lebih kuat (yang dalam banyak kasus cenderung mengingatkan kopi).

  • Pengganti kopi: alternatif terbaik untuk kafein
Lihat referensi yang dikonsultasikan

(1) Ricardo Pardo Lozano, Yolanda Alvarez Garcia, Diego Barral Tafalla, Magí Farré Albaladejo. Kafein: nutrisi, obat, atau obat pelecehan. Kecanduan 2007, 19 (3). Tersedia di //ddd.uab.cat/pub/artpub/2007/69366/02144840v19n3p225.pdf [PDF] Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Itu tidak bisa dan tidak boleh menggantikan konsultasi dengan Dokter. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Dokter Tepercaya Anda. TemaKopi

"DNA and True Cause of Disease" by Barbara O'Neill (1/10) (Juli 2019)