Tekanan darah tinggi: apa itu, apa gejalanya, penyebab dan pengobatan

Juga dikenal sebagai hipertensi, Adalah penyakit yang secara langsung mempengaruhi jantung, tanpa diragukan lagi, organ mendasar untuk kehidupan. Pada dasarnya, fungsinya adalah memompa darah dengan oksigen melalui pembuluh darah, membawanya ke berbagai organ tubuh.

Ketika perubahan terjadi pada tingkat tekanan yang memompa darah ke jaringan, yang disebut penyakit kardiovaskular terjadi, yaitu: hipertensi dan hipotensi.

Tekanan darah tinggi adalah penyakit kronis, sangat berbahaya yang terdiri dari peningkatan tekanan arteri, yaitu peningkatan abnormal dalam ritme pemompaan sanguinous; karena alasan ini, jika tidak didiagnosis dan diobati tepat waktu, dapat memicu dan menyebabkan penyakit serius lainnya, misalnya: infark miokard, perdarahan, atau trombosis serebral.

Saat ini, tekanan darah tinggi telah menjadi salah satu penyebab utama kematian di negara-negara maju, sebagian besar disebabkan oleh kebiasaan makan yang buruk dan gaya hidup yang tidak menentu yang menjadi ciri masyarakat ini.

Apa saja gejala tekanan darah tinggi?

Salah satu faktor paling berisiko bagi orang yang menderita penyakit ini adalah itu mungkin tidak diketahui dalam tubuh untuk waktu yang lama, kemudian, dalam banyak kasus, tidak ada gejala yang jelas dan spesifik yang memungkinkan orang untuk mengenali kondisi mereka dan pergi tepat waktu ke pusat perawatan kesehatan yang menyediakan perawatan yang tepat.

Namun, ada "peringatan" tertentu yang dapat dikaitkan dengan peningkatan ketegangan yang tidak teratur, seperti: sakit kepala atau sakit kepala parah, pusing, mual dan muntah, agina dada, perubahan penglihatan, dan mimisan.

Sudah sering terjadi bahwa "pembunuh diam-diam" ini ditemukan secara kebetulan ketika pasien pergi ke kantor dokter untuk pemeriksaan rutin atau pergi ke pusat perawatan kesehatan untuk mengetahui gejala yang disebutkan di atas.

Apa penyebab tekanan darah tinggi?

Sampai sekarang penyebab pasti penyakit ini tidak diketahui, tetapi sebagai hasil dari beberapa penelitian yang dilakukan dan kebetulan yang ada di antara kasus-kasus tersebut, dua kelompok besar penyebab yang sangat umum dapat dibedakan: dapat dimodifikasi dan tidak dapat dimodifikasi.

Penyebab yang tidak dapat dimodifikasi terkait dengan beberapa faktor, di antaranya adalah:

  • Jenis kelamin individu: Untuk alasan kecenderungan genetik, jenis kelamin laki-laki lebih mungkin menderita tekanan darah tinggi daripada perempuan, karena perempuan menghasilkan hormon tertentu yang membantu mereka mengendalikan ketegangan mereka, sampai mereka mencapai usia menopause.
  • Faktor genetik: Telah terbukti bahwa kecenderungan untuk mengembangkan hipertensi patuh, pada sebagian besar kasus, terhadap anteseden pada keluarga yang hipertensi.
  • Kondisi dan usia etnis: Kecenderungan genetik bahwa orang dengan kulit gelap harus menderita tekanan darah tinggi sering terjadi. Selain itu, perjalanan waktu menghasilkan probabilitas yang lebih besar untuk menderita penyakit ini, kami menegaskannya dengan mempertimbangkan bahwa jumlah populasi hipertensi yang lebih besar adalah di usia lanjut.

Penyebab yang dapat dimodifikasi:

Bagian ini termasuk kelebihan berat badan dan obesitas. Orang-orang yang kelebihan berat badan, secara umum, memiliki kecenderungan lebih besar untuk menderita perubahan tekanan darah sebagai akibat dari asupan makanan dengan kandungan kalori yang tinggi, tetapi faktor ini dapat dikurangi dengan mengadopsi kebiasaan makan yang baik, di samping praktik yang diatur dari Latihan kardiovaskular

Perawatan dan pencegahan

Perawatan yang digunakan untuk meningkatkan kualitas hidup orang-orang hipertensi dan mengurangi risiko kematian mereka layak jika penggunaan obat yang diresepkan oleh spesialis kesehatan dilakukan, tetapi juga penting untuk membuat perubahan dalam kebiasaan-kebiasaan penting dalam gaya kehidupan orang, terutama yang menetap.

Terutama, perhatian khusus harus diberikan pada makanan, ini harus didasarkan pada diet seimbang dan konsumsi makanan rendah lemak seperti sayuran, sayuran, kacang-kacangan dan buah-buahan tertentu, menghilangkan asupan makanan yang mengandung lemak jenuh, seperti junk food dan camilan.

Demikian pula, rutinitas latihan fisik harian harus dimasukkan untuk membantu tubuh meningkatkan kondisinya secara umum dan, tentu saja, untuk mengurangi hipertensi arteri. Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Itu tidak bisa dan tidak boleh menggantikan konsultasi dengan Dokter. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Dokter Tepercaya Anda. TemaPenyakit kardiovaskular

Inilah Tanda Dan Gejala Hipertensi - Anda Wajib Tahu!!!! (Mungkin 2021)