Cara mengidentifikasi intoleransi makanan pada anak-anak: gejala umum

Meskipun pada kenyataannya alergi makanan tidak sama dengan intoleransi, dalam banyak kasus kedua masalah cenderung dianggap sinonim, padahal sebenarnya keduanya sangat berbeda. Alasan utama mengapa kedua masalah ini membingungkan dapat diturunkan terutama pada gejala yang muncul, yang biasanya sangat mirip.

Kita dapat membedakan mereka dengan menjelaskan perbedaan mereka dengan jelas dengan contoh: intoleransi makanan dapat membuat seseorang merasa buruk ketika minum susu dengan laktosa (jika dia menderita intoleransi laktosa) atau jika dia makan makanan dengan gluten (jika dia menderita penyakit celiac) . Namun, dalam kasus alergi makanan, ada reaksi risiko yang fatal, di samping fakta bahwa orang tersebut merasa sama buruknya.

Dalam kasus alergi makanan, ini terjadi ketika sistem kekebalan tubuh kita mengartikan makanan tertentu sebagai penyerbu. Ini menyebabkan respons yang tidak proporsional di mana tubuh melepaskan zat kimia untuk melawan penyerang.

Sementara, dalam kasus intoleransi makanan, biasanya orang tersebut tidak dapat mencerna makanan dengan benar, dan pada gilirannya nafas itu dapat mengiritasi sistem pencernaan, menghasilkan berbagai gejala seperti gas, diare, kram perut, sakit kepala. ... Tapi reaksi alergi tidak pernah terjadi.

Dalam kasus anak-anak diagnosis intoleransi makanan adalah fundamental, menjadi lebih penting diagnosis dini, tidak hanya karena intoleransi yang didiagnosis pada tahun-tahun pertama kehidupan dapat disembuhkan, tetapi juga karena beberapa dapat menyebabkan tidak hanya gejala pencernaan dan tingkat kulit, tetapi keterlambatan pertumbuhan.

Intoleransi makanan paling kecil

Intoleransi makanan sangat sering terjadi ketika anak-anak kecil, pada usia dini, karena saluran pencernaan belum sepenuhnya siap untuk mentolerir makanan tertentu. Dengan kata lain, dengan setiap makanan tabung pencernaan kecil Anda "belajar" untuk mentolerir makanan tersebut.

Di sisi lain, proses virus dan infeksius (yang biasa terjadi pada tahun-tahun awal masa kanak-kanak) cenderung mengubah permeabilitas usus, menyebabkan makanan diserap secara tidak normal.

Dalam pengertian ini, intoleransi makanan dapat terjadi beberapa bulan setelah kelahiran, terutama ketika bayi meninggalkan ASI dan dimulai dengan pemberian makanan padat.

Bagaimana cara mengidentifikasi mereka? Apa saja gejala intoleransi makanan pada anak-anak?

Jika bayi meminum ASI, sangat mungkin bahwa intoleransi makanan tidak muncul dengan jelas sampai dimulai dengan pemberian makanan padat (yaitu, sampai bayi mulai dengan susu formula dan formula pertama, dan dengan yang pertama). buah dan sayuran).

Jadi, sejak Anda mulai dengan makanan padat, Anda dapat mulai mengamati gejala-gejala tertentu jika anak menderita intoleransi makanan terhadap makanan apa pun.

Gejala yang paling umum biasanya:

  • Pencernaan berat dan lambat.
  • Sembelit dan diare
  • Gas dan gas dalam perut.
  • Ketidaknyamanan perut
  • Kulit atopik.

Saat anak tumbuh, gejala atau tanda umum lainnya juga muncul, seperti:

  • Nyeri perut
  • Sakit kepala
  • Nyeri kaki
  • Keterlambatan dalam pertumbuhan, berat dan tinggi badan.

Gejala-gejala terakhir ini adalah yang dapat membuat dokter anak mencurigai adanya kemungkinan intoleransi makanan, sehingga ia akan menanyakan apakah ada riwayat intoleransi dalam keluarga (terutama pada orang tua dan saudara kandung), dan meminta pergi ke dokter. ahli alergi atau imunologi yang berspesialisasi dalam patologi makanan.

Spesialis ini akan melakukan studi analitik tertentu yang akan mengkonfirmasi jenis intoleransi makanan apa yang disajikan anak.

Bagaimana intoleransi makanan diobati pada anak?

Perlakuan mendasar terdiri dari memantau diet di mana makanan tidak termasuk, sampai waktu seperti itu dapat diperkenalkan kembali dengan keamanan tertentu.

Yang paling umum adalah bahwa sebagian besar intoleransi cenderung diatasi dalam beberapa bulan atau tahun. Misalnya, dalam kasus intoleransi susu atau alergi telur, yang paling umum adalah mereka diatasi sebelum usia enam tahun. Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak bisa dan tidak boleh mengganti konsultasi dengan Dokter Spesialis Anak. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan dokter anak tepercaya Anda. TemaIntoleransi makanan

Tanda dan Gejala yang Muncul Jika Bayi Anda Alergi Susu (Desember 2019)