Cara mengukur lingkar pinggang dan perimeter pinggang / pinggul

Saat ini banyak ahli gizi dan ahli gizi memiliki beberapa alat yang berguna untuk mengetahui tidak hanya tingkat Obesitas dan dari Kelebihan berat badan yang mungkin dimiliki orang itu, tetapi temukan lebih banyak tentang mereka IMC dan itu lingkar pinggang.

Selama beberapa tahun sekarang banyak ahli gizi, ahli diet dan ahli kesehatan sepakat bahwa lebih dari BMI (Indeks Massa Tubuh), sebenarnya akan ada parameter lain yang lebih berguna untuk ditemukan tidak hanya jika orang tersebut kelebihan berat badan atau obesitas, tetapi jika berisiko menderita gangguan kardiometabolik: pengukuran pinggang, pasti terkait dengan obesitas perut.

itu perimeter pinggang dan pinggul itu adalah parameter yang berguna untuk mengetahui volume lemak perut yang dapat dimiliki orang itu, dan dilengkapi dengan data berat yang hampir semua skala kehidupan dapat tunjukkan kepada kita. Bahkan, tidak ada keraguan bahwa parameter ini telah menggantikan perhitungan BMI karena telah terbukti efektif selama bertahun-tahun perimeter pinggang yang tinggi dapat mengindikasikan peningkatan risiko menderita berbagai penyakit kardiovaskular.

Perimeter pinggang / pinggul, apa itu?

itu perimeter pinggang dan pinggul itu adalah parameter yang berguna untuk mengetahui volume lemak perut yang dapat dimiliki orang itu, dan dilengkapi dengan data berat yang hampir semua skala kehidupan dapat tunjukkan kepada kita.

Tidak ada keraguan bahwa parameter ini telah menggantikan perhitungan BMI karena telah terbukti efektif selama bertahun-tahun perimeter pinggang yang tinggi dapat mengindikasikan peningkatan risiko menderita berbagai penyakit kardiovaskular.

Tentu saja, perlu dicatat bahwa data ini dapat dilengkapi tidak hanya dengan data yang disediakan oleh skala, tetapi oleh kalkulator IMC.

Bagaimana cara mengukur lingkar pinggang?

Untuk melakukan pengukuran, Anda hanya perlu mendapatkan meteran nutrisi (mesin jahit, jika fleksibel, dapat membantu Anda), kertas dan pena. Disarankan untuk telanjang, berdiri, melihat ke cermin dan selalu melakukannya pada saat yang bersamaan:

  1. Lakukan pengukuran pertama pada pinggang Anda, cari bagian bawah tulang rusuk (biasanya pada ketinggian pusar). Arahkan pengukuran saat Anda mengeluarkan udara sedikit.
  2. Temukan bagian atas tulang pinggul di kedua sisi, dan ukur pinggul Anda, juga keluarkan udara dengan ringan.

Setelah Anda membuat dan mencatat dua pengukuran, membagi hasil pinggang antara hasil pinggul: pinggang / pinggul. Akhirnya, angka yang muncul pada kalkulator harus diperhitungkan untuk mengetahui apakah perimeter Anda normal atau jika distribusi lemak Anda lebih besar dari yang direkomendasikan secara medis.

Dalam kasus wanita, ukuran perimeter pinggang tidak boleh melebihi 88 sentimeter, sedangkan dalam kasus pria tidak boleh lebih dari 100.

Bagaimana cara menghitung keliling pinggang / pinggul?

Untuk melakukan perhitungan, Anda hanya perlu mendapatkan pengukur nutrisi (penjahitan, jika fleksibel, dapat melayani Anda), kertas dan pena.

Tentu saja, disarankan untuk membuat pengukuran telanjang, berdiri, melihat ke cermin (sehingga Anda dapat memeriksa sendiri bahwa pengukuran dilakukan dengan benar) dan selalu pada saat yang sama (lebih disukai pada perut kosong, di pagi hari).

Pertama, Anda harus melakukan pengukuran pertama pada pinggang Anda, dengan menempatkan bagian bawah tulang rusuk (biasanya pada tingkat pusar). Arahkan pengukuran saat Anda mengeluarkan udara sedikit.

Kedua, cari bagian atas tulang pinggul di kedua sisi, dan ukur pinggul Anda, juga keluarkan udara dengan ringan.

Setelah Anda membuat dan mencatat dua pengukuran, Anda harus membagi hasil pinggang antara hasil pinggul: pinggang / pinggul. Akhirnya, angka yang muncul pada kalkulator harus diperhitungkan untuk mengetahui apakah perimeter Anda normal atau jika distribusi lemak Anda lebih besar dari yang direkomendasikan secara medis.

Dalam kasus wanita, ukuran perimeter pinggang tidak boleh melebihi 88 sentimeter, sedangkan dalam kasus pria tidak boleh lebih dari 100.

Apa konsekuensi dari memiliki lingkar pinggang lebih besar dari normal?

Pada dasarnya meningkatkan risiko hingga 3 kali lipat dari penyakit jantung koroner, kardiovaskular dan diabetes. Karena itu, disarankan untuk mempertimbangkan penurunan berat badan untuk mengurangi keliling pinggang.

Apakah perimeter pinggang / pinggul di luar fase?

Jurnal ilmiah Plos One telah menerbitkan sebuah penelitian baru-baru ini yang dirilis oleh Institut Penelitian Medis (IMIM) Rumah Sakit del Mar, bekerja sama dengan Universitas Las Palmas de Gran Canaria (ULPGC), di mana disimpulkan bahwa memasukkan pengukuran lingkar pinggang di Praktik medis yang biasa akan membantu untuk mencegah faktor risiko terpenting terkait obesitas abdominal dengan lebih baik.

Oleh karena itu, ini menekankan pentingnya secara teratur mengukur lingkar pinggang anak-anak dan remaja, dengan meningkatkan deteksi anak-anak yang terpapar risiko kardiometabolik.

Informasi lebih lanjut | Canarias 7 Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak bisa dan tidak boleh mengganti konsultasi dengan Ahli Gizi. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Ahli Gizi terpercaya Anda.

MENGUKUR BB, TB, LINGKAR PINGGANG DAN IMT (April 2021)