Rahim terbalik atau menyusut: apa itu, gejala, penyebab dan pengobatan

Banyak wanita pergi ke dokter kandungan untuk pemeriksaan rutin dan diberitahu bahwa posisi rahim mereka dalam keadaan mundur, yaitu mundur. Dalam kasus ini dokter diindikasikan untuk menjelaskan kepada wanita apa arti istilah ini dan dalam apa yang mempengaruhi wanita dalam kehidupan mereka dan terutama pada saat pembuahan atau selama kehamilan.

Ini adalah kondisi alami yang dari sudut pandang medis dikenal dengan nama yang berbeda: dari uterus yang cenderung ke pengerasan rahim, melewati rahim yang miring, kebalikan dari rahim atau hanya posisi rahim yang buruk.

Pertama-tama, memiliki rahim yang terbalik tidak memiliki penyakit atau masalah anatomi yang besar, itu adalah kondisi alami dari tubuh wanita, dan biasanya terjadi pada 20% dari populasi wanita, dan bahkan banyak wanita tidak menyadarinya.

Memiliki uterus terbalik itu tidak lebih dari variasi anatomi panggul wanita di mana rahim condong ke belakang daripada ke depan. Rahim dan kandung kemih membentuk "q", di mana rahim bersandar praktis di kandung kemih, namun wanita yang memiliki rahim terbalik memiliki rahim bersandar pada dubur.

Apa rahim yang terbalik?

Kita harus ingat bahwa, biasanya, rahim terletak pada posisi vertikal, atau setidaknya, sedikit condong ke depan. Tetapi ketika kondisi ini ada, Alih-alih rahim ditempatkan ke arah perut, bagian bawahnya menunjuk ke arah belakang.

Ini adalah kondisi alami, yang harus dilakukan dengan tepat dengan anatomi tubuh wanita yang memilikinya seperti itu. Selain itu, ia cenderung tidak menyebabkan masalah buruk atau besar.

Tidak sia-sia, sampai beberapa tahun yang lalu banyak dokter percaya bahwa memiliki rahim yang terbalik atau menyusut dapat menjadi penyebab terkait dengan kesulitan dalam konsepsi. Namun, penelitian dan penelitian terbaru telah mengkonfirmasi hal itu posisi rahim tidak mempengaruhi kemampuan sperma untuk mencapai sel telur, dan karena itu konsepsi terjadi.

Di sisi lain, Memiliki rahim terbalik tidak mempengaruhi kehamilan, mengingat bahwa ketika seorang wanita hamil itu sangat umum bagi tubuhnya untuk mengatur ulang rahimnya sendiri ke posisi vertikal, sesuatu yang cenderung terjadi sekitar dua belas minggu kehamilan. Hanya pada beberapa kesempatan, pada kenyataannya jarang, ada kerugian jika rahim tidak ditempatkan pada posisi yang tepat.

Gejala rahim terbalik

Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, 20% populasi wanita menderita penyimpangan anatomis ini dan banyak dari mereka bahkan tidak menyadarinya. Penyimpangan dari uterus ini juga dikenal sebagai malposisi uterus atau condong uterus di antara denominasi lain.

Biasanya, wanita yang memiliki rahim cenderung tidak memiliki gejala apa pun, tetapi kadang-kadang mereka biasanya merasa rasa sakit selama hubungan seksual, kecenderungan infeksi saluran kemih, sering sakit di punggung, ketidaknyamanan selama aturan dan bahkan masalah untuk hamil.

Rahim yang terbalik biasanya didiagnosis ketika wanita melakukan pemeriksaan dan dokter melakukan pemeriksaan panggul. Dalam kasus didiagnosis memiliki rahim dalam retret, dokter tidak akan mengirim apa pun kepada Anda karena perawatan untuk wanita yang menderita rahim cenderung tidak menyebabkan masalah besar kecuali mereka disajikan dengan gejala lain yang dapat menyebabkan Komplikasi besar Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Itu tidak bisa dan tidak boleh menggantikan konsultasi dengan Dokter. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Dokter Tepercaya Anda.

Wahana bermain rusak melempar pengunjung ke udara - TomoNews (Mungkin 2021)