Aditif pengawet

Jika Anda pergi ke dapur, atau ke lemari es, dan Anda melihat label produk makanan atau makanan kemasan yang Anda ambil secara acak, Anda mungkin termasuk salah satu bahan dengan yang berlabel aditif makanan. Dan apakah itu, seperti namanya, aditif makanan yang disebut adalah zat atau senyawa yang melayani fungsi meningkatkan penampilan, aroma atau rasa makanan, atau menghindari oksidasi alami, atau memperpanjang masa kedaluwarsa.

Tepatnya dalam pengertian ini, tergantung pada sifat, kualitas, atau tujuannya, ada yang berbeda dan berbeda jenis aditif makanan: pewarna, pengawet, pengemulsi, antioksidan dan stabilisator.

Apa itu zat pengawet?

Yang dikenal sebagai aditif pengawet adalah zat atau senyawa yang menunda atau mencegah pembusukan alami makanan, sebagai akibat dari kehadiran mikroorganisme (seperti jamur, bakteri atau ragi).

Yang benar adalah bahwa kita tidak hanya dapat menemukan pengawet dalam produk makanan kemasan. Juga dalam pengobatan. Namun, ketika pengawet yang berbeda ditambahkan secara bersamaan ke makanan yang sama, perlu untuk mengetahui bahwa dosis maksimum yang diizinkan secara hukum berkurang tergantung pada jumlah zat atau senyawa yang telah digunakan.

Jadi, misalnya, jika dua pengawet telah digunakan pada saat yang sama berkurang setengahnya. Dan ketika tiga pengawet telah digunakan, dikurangi menjadi sepertiga ... Begitu seterusnya.

Bagaimana aditif pengawet dinyatakan

Seperti halnya semua aditif makanan lainnya, aditif pengawet harus dimasukkan dalam paket produk makanan; Dalam hal produk tidak dikemas, mereka harus dinyatakan pada label yang diletakkan di sebelah produk.

Kita harus membedakan bahan pengawet yang hanya ditambahkan ke makanan (dan dicerna di sebelahnya), dan bahan pengawet yang hanya bisa digunakan di permukaan makanan.

Makanan apa yang mungkin mengandung bahan pengawet?

  • Mayones dan saus siap saji.
  • Ikan kaleng dan makanan laut.
  • Produk pastry.
  • Produk dibuat dengan ikan.
  • Permen
  • Sosis, sosis darah dan sosis lainnya.

Gambar | Paul Hickman Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak bisa dan tidak boleh mengganti konsultasi dengan Ahli Gizi. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Ahli Gizi terpercaya Anda.

Tips : Uji Bahan Pengawet dengan Bumbu Dapur (Mungkin 2021)