Voltaren: untuk apa, kapan menggunakannya dan efek samping

Apa itu Voltaren?

Dengan nama Voltaren kita mungkin dihadapkan dengan salah satu anti-inflamasi paling dikenal dan populer. Bahkan, melihat prospektusnya, itu adalah obat yang termasuk dalam kelompok obat yang dikenal sebagai obat antiinflamasi non-steroid (NSAID), sehingga sangat berguna dan cocok untuk pengobatan nyeri dan peradangan.

Kita dapat menemukannya di presentasi berbeda, yang paling populer adalah dalam bentuk gel, untuk dioleskan pada kulit di daerah yang terkena yang ingin Anda rawat. Namun, dimungkinkan juga untuk mendapatkannya dalam bentuk tablet yang tahan gastro, dengan komposisi yang berbeda (50 mg dan 100 mg).

Prinsip aktifnya adalah natrium diklofenak, suatu zat yang bebas dari steroid, yang dari sudut pandang terapi dan medis, digunakan untuk menghilangkan rasa sakit dan mengurangi peradangan.

Bahkan, itu dianggap sebagai salah satu anti-inflamasi non-steroid topikal yang popularitas dan penjualannya telah mencapai nomor satu, karena dengan formulanya mampu menembus jauh ke dalam area yang akan dirawat, mengurangi peradangan dan menenangkan rasa sakit.

  • Diklofenak: untuk apa, dosis, untuk apa dan efek sampingnya

Apa gunanya Voltaren? Kegunaan utamanya

Pada dasarnya kita menghadapi a obat yang bermanfaat untuk meringankan gejala, dan mengurangi peradangan lokal.

Karena Voltaren adalah obat antiinflamasi non steroid (NSAID), berkat komposisinya (mengandung natrium diklofenak), Ini adalah obat yang berguna untuk menghilangkan rasa sakit ringan dan sedang dalam masalah umum dan patologi di mana ada rasa sakit, seperti: sakit kepala, migrain, sakit gigi, nyeri haid ...

Ini juga berguna untuk mengurangi peradangan, serta sensitivitas dan kekakuan yang disebabkan oleh patologi tertentu, seperti: ankylosing spondylitis, osteoarthritis, peradangan pasca-trauma, osteoarthritis, ankylosing spondylitis dan rheumatoid arthritis, antara lain.

Selain itu, ini juga berguna dalam pengobatan nyeri dan peradangan jika terjadi serangan gout akut dan rematik ekstraartikular. Tentu saja, tergantung pada presentasi penggunaannya akan berbeda, karena itu tidak sama untuk menerapkannya pada kulit yang dikonsumsi dalam bentuk tablet.

Namun, di bawah ini kami merangkum apa kegunaan utama Voltaren:

  • Arthrosis
  • Lumbalgias.
  • Sakit kepala dan migrain.
  • Nyeri punggung, leher, dan tortikolis.
  • Dislokasi dan keseleo.
  • Peradangan pada tendon, sendi, ligamen dan otot (ketegangan atau trauma).
  • Tenis siku.

Bagaimana cara menggunakan Voltaren?

Bergantung pada bentuk presentasi, konsumsi dan / atau penggunaan Voltaren akan sangat berbeda:

  • Dalam bentuk gel:Oleskan pijatan tipis pada lapisan tipis sampai penyerapan penuh, di daerah yang akan dirawat atau daerah yang terkena. Anda bisa mengoleskan gel 3 hingga 4 kali sehari.
  • Dalam bentuk tablet tahan-gastro:Ini harus diminum sebelum makan atau perut kosong. Pada orang dewasa dan anak-anak di atas 14 tahun, biasanya mengonsumsi 2 tablet Voltaren 50 mg sehari. diklofenak. Tidak disarankan untuk melebihi dosis 3 tablet per hari, atau apa yang sama, 150 mg diklofenak per hari.

Selain itu, dalam hal nyeri haid, dalam paket masukkan disarankan untuk menyesuaikan dosis antara 50 hingga 200 mg, setara dengan 1 hingga 4 tablet, dimulai dengan dosis awal 50-100 mg, dan meningkatkannya dalam siklus menstruasi berikut jika jika perlu.

Efek samping utama dari Voltaren

Seperti halnya obat lain, Voltaren dapat menyebabkan beberapa efek samping atau efek samping, seperti sakit kepala dan pusing, pusing, mual, muntah, diare, mulas, sakit perut, ruam gas dan kulit.

Ini juga dapat menyebabkan gejala lain yang lebih jarang tetapi lebih serius, seperti jantung berdebar, gejala serangan jantung atau infark miokard (yaitu, nyeri dada yang tajam yang muncul tiba-tiba), sesak napas dan pembengkakan kaki dan kaki (gejala yang berhubungan dengan gagal jantung). Gejala-gejala ini merupakan alasan yang cukup untuk berkonsultasi dengan dokter dengan cepat.

Selain itu, jika sedikit kram perut terjadi segera setelah memulai perawatan, bersama dengan nyeri perut pada palpasi dan perdarahan rektum atau diare berdarah, Anda harus pergi ke dokter dengan cepat. Referensi yang dikonsultasikan:

  • Leaflet Voltaren 50mg Tablet (AEMPS)
  • Leaflet Voltaren Retard 100 mg Tablet (AEMPS)
Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Itu tidak bisa dan tidak boleh menggantikan konsultasi dengan Dokter. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Dokter Tepercaya Anda. TemaAntiinflamasi

Cataflam untuk Nyeri Akut (Juli 2019)