Apa itu empati dan bagaimana menjadi lebih empati?

Kita dapat mengatakan bahwa empati Ini adalah keterampilan dasar yang kita temukan dalam komunikasi antarpribadi itu sendiri, karena itu memberi kita kemungkinan untuk mempertahankan pemahaman yang solid antara dua orang.

Terdiri dari kemampuan untuk menempatkan diri kita di tempat yang lain, dan tahu apa yang dia rasakan, atau bahkan apa yang mungkin dia pikirkan pada saat tertentu. Ini membantu kita memahami perasaan yang dimiliki orang lain, yang juga memudahkan kita untuk mengetahui mengapa mereka bertindak dengan cara tertentu. Ini sangat berguna terutama untuk mencegah konflik.

Tidak diragukan lagi itu adalah keterampilan, karena kita menempatkan diri kita di tempat yang lain, dan kita juga membiarkan orang lain tahu. Oleh karena itu, ada orang yang kurang lebih empatik, dan yang tidak sepenuhnya mampu memahami emosi atau motif orang lain.

Orang yang empatik memiliki kemampuan yang sangat istimewa, karena mereka dapat menangkap informasi yang sangat besar tentang lawan bicara mereka dari kata-kata mereka, nada suara mereka, posisi mereka, dan pada akhirnya semua elemen yang berkaitan dengan langsung dengan bahasa non-verbal. Kita dapat mengatakan, pada kenyataannya, bahwa mereka adalah orang yang tahu cara "membaca" orang lain.

Tidak sia-sia, empati membantu membuat hubungan kita dengan orang lain lebih memuaskan dan bermanfaat, karena ketika kita empatik, hubungan cenderung menjadi lebih mendalam dan langsung. Artinya, kita merasa jauh lebih selaras dengan orang lain.

Kata empati berasal dari kata Yunani Empháteiayang artinya rasakan di dalam kasih sayang. Meskipun istilah ini sudah digunakan pada waktu itu, tidak sampai abad kedelapan belas bahwa pendekatan etimologis otentik dari apa yang sebenarnya kita pahami saat ini dilakukan. empati, dari istilah tersebut EinFülung, asal Jerman.

Bagaimana kita bisa lebih berempati?

Seperti yang kami tunjukkan, kami dapat memahami empati sebagai intuisi tentang apa yang terjadi pada Anda dan apa yang terjadi pada orang lain, tanpa melupakan bahwa Anda adalah diri Anda sendiri (Kalau tidak, kita akan dihadapkan dengan identifikasi, bukan dengan empati).

Dengan kata lain, empati terdiri dari kemampuan untuk menangkap referensi internal dan komponen emosi yang berbeda dari orang lain, dan memahaminya seolah-olah seseorang adalah orang lain ini.

Ini ditandai dengan menjadi salah satu kualitas yang paling dihargai, terutama dalam lingkungan kolektif dan sosial seperti halnya masyarakat di mana kita mengembangkan kehidupan sehari-hari kita, karena membantu kita untuk mencoba memahami - dan memahami - apa yang kita alami orang tersebut, sehingga mereka merasa kurang sendirian dan lebih banyak ditemani.

Mengenai perbedaan antara empati dan identifikasi, sangat umum bagi psikolog untuk kehilangan batas antara kedua kondisi, sehingga spesialis dapat tercermin dalam masalah pasien, sehingga kehilangan semua objektivitas.

Hilangkan prasangka

Adalah umum bahwa empati hilang ketika kita cenderung menghakimi - bahkan secara tidak sadar - orang yang berbicara kepada kita. Jelas, cara Anda mendengarkan dan merespons perubahan terasa jika Anda memiliki prasangka sebelumnya atau tidak.

Anda harus berusaha menghilangkan prasangka ini sedikit demi sedikit, dan mendengarkan orang itu sepenuhnya, tanpa memikirkan hal lain. Ini akan membantu Anda untuk memahaminya dengan lebih baik, dan untuk mengetahui apa yang terjadi.

Ingatlah bahwa kesan pertama seseorang, dalam banyak kasus, sering salah. Karena itu, sangat penting untuk dapat selalu menjaga mentalitas yang terbuka dan fleksibel.

Jangan terburu-buru dan hormati waktu

Terkadang kita menjadi tidak sabar ketika berbicara dengan seseorang, baik karena butuh waktu untuk mengekspresikan diri atau karena cenderung banyak menyebar. Jawaban kita? Kami menyela pidatonya dan mencoba mengantisipasi apa yang dia coba sampaikan kepada kami.

Kunci lain untuk menjadi lebih berempati adalah bersabar dan menghargai waktu orang lain.

Diam kami juga merespons dengan empatik

Meskipun melalui kata itu kita dapat mengungkapkan betapa empatiknya kita dengan orang lain, diam - dan gerak tubuh - juga memiliki banyak hal untuk dikatakan, terutama ketika Anda perlu mengekspresikan diri dan Anda hanya perlu curhat. Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Itu tidak bisa dan tidak boleh menggantikan konsultasi dengan Psikolog. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Psikolog tepercaya Anda.

Perbedaan Simpati dan Empati (Maret 2019)