Apa itu diet hypocaloric dan manfaat anti-penuaan

Jika yang kita inginkan adalah menjaga hubungan kita, tidak ada pilihan selain menindaklanjuti diet harian kita. Dalam beberapa hal, kami tidak harus memberi tahu Anda bahwa hal pertama yang harus dilakukan adalah menjalani gaya hidup yang lebih sehat dengan satu-satunya tujuan untuk mendapatkan kualitas hidup.

Di antara mereka, perlu disebutkan, misalnya, mengurangi konsumsi alkohol, yang dalam jumlah besar dapat memiliki efek paling negatif pada hati kita (dapat menyebabkan Cirroris o penyakit kuning) sementara pada saat yang sama mengurangi asupan lemak jenuh dan gula yang begitu sering hadir di industri roti atau makanan cepat saji.

Jika kita menambahkan semua ini aktivitas fisik harian selama setidaknya satu jam beberapa kali seminggu, kita tentu saja dapat menyingkirkan kilo ekstra itu dalam waktu yang lebih singkat.

Namun, melaksanakan semua tempat ini terkadang tidak mencukupi. Untuk alasan ini, ada banyak orang yang menggunakan apa yang dikenal sebagai diet hypocaloric, bahwa seperti namanya, ditandai dengan memiliki a indeks kalori yang sangat rendah dan bahwa mereka akan membantu kita menjaga hubungan kita dan pada akhirnya menikmati yang kurang rentan terhadap penyakit kardiovaskular dan bahkan kanker

Diet hipokorik apa yang bisa kita ikuti?

Tetapi masalahnya tidak berakhir di sini. Sebuah penelitian terbaru dilakukan oleh Universitas Navarra telah sampai pada kesimpulan bahwa diet hypocaloric menghasilkan apa yang dikenal sebagai sirtuins, sejenis enzim yang mengaktifkan " gen umur panjang”.

Apakah Anda tertarik dengan diet karakteristik ini? Baiklah, kami akan meminta Anda untuk melakukannya menempatkan panca indera dalam tips yang kami usulkan di bawah ini:

Mulailah hari dengan sarapan yang enak

Berapa kali kita mendengar itu sarapan adalah makanan yang paling penting hari Dan kebenaran bukan untuk kurang. Karena itu, sepertinya sangat penting untuk mengambil yang baik ransum karbohidrat apa yang dapat Anda temukan di roti panggang utuh, kue dan sereal yang kaya serat yang akan memberi Anda saluran energi yang baik untuk memulai hari dengan baterai yang terisi penuh.

Tingkatkan konsumsi buah

Tak usah dikatakan lagi Buah-buahan terdiri dari pilar dasar dari diet sehat dan seimbang yang membanggakan diri Mereka juga memiliki asupan kalori yang sangat rendah, tinggi kadar air dan mereka adalah sumber yang tidak ada habisnya vitamin dan mineral yang kebetulan paling bermanfaat bagi tubuh kita.

Buat setidaknya lima kali sehari

Tentunya setelah makan sekali saja, segera setelah mereka memasuki Anda keinginan untuk ngemil di antara jam dengan permen apa pun.

Untuk menghindari ini, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah makan lima kali sehari (sarapan, makan siang, makan siang, camilan, dan makan malam) dengan sedikit makanan (seperti sepotong buah disertai dengan infus) untuk membantu dan karenanya mengurangi asupan kalori.

Selalu memilih makanan yang dikukus dan zat besi

Saatnya membawa diet hipokorisik, Anda harus menjauh dari digoreng, Makanan dengan saus berlebih atau yang sudah dimasak bersama mentega atau terlalu banyak minyak. Karena itu, ide yang bagus adalah mengukus semua sayuran sedangkan unggas (ayam atau kalkun) bisa dibuat sederhana dipanggang.

Beberapa tips dalam hal diet hipokorisik

Untuk menyelesaikannya, kami pikir Penting untuk memberi Anda serangkaian tips ketika datang ke diet hypocaloric dan apa yang harus diingat:

  • Konsultasikan dengan spesialis sebelumnya. Sangat penting untuk berkonsultasi dengan dokter atau ahli gizi tepercaya sebelum memulai jenis diet ini. Terutama jika kita menderita penyakit atau gangguan makan.
  • Itu harus disertai dengan latihan harian. Jenis diet ini akan sedikit kontraproduktif jika disertai dengan aktivitas fisik harian dan konstan setidaknya tiga kali seminggu.

Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak bisa dan tidak boleh mengganti konsultasi dengan Ahli Gizi. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Ahli Gizi terpercaya Anda. TemaDiet

Why are people so Healthy in Japan? (Mungkin 2021)