Mengapa Anda harus menghindari minum minuman panas: risiko kanker kerongkongan

Sangat mungkin bahwa pada waktu lain itu juga terjadi pada Anda: Anda sangat ingin memiliki secangkir teh atau secangkir kopi panas yang alih-alih menunggu Anda, mulai saat Anda menyajikannya, Anda memilih untuk menyesapnya. ... Dengan kemalangan membakar bibirmu dan berteriak ke empat arah.

Atau, bisa juga, bahwa Anda lebih suka minuman dan makanan yang benar-benar panas dan bahwa Anda benar-benar menikmati memakannya pada suhu tinggi.

Dalam satu atau lain cara, selalu ada kecurigaan tentang risiko minum minuman yang sangat panas, juga makan makanan pada suhu tinggi, tanpa menunggu keduanya menjadi dingin sedikit.

Dan apakah itu, seperti yang selalu dicurigai di atas semua dari sudut pandang medis, masalahnya bukan hanya pada kenyataan terbakar atau tidaknya lidah dan mulut. Risiko, seperti yang kita ketahui baru-baru ini, bahkan lebih berbahaya.

Beberapa waktu yang lalu, Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC) menugaskan 23 ilmuwan untuk menganalisis konsekuensi yang mungkin timbul dari mengonsumsi minuman panas (pasangan, teh, kopi ...).

Untuk melakukan ini, mereka menganalisis, misalnya, studi ilmiah yang dilakukan sebelumnya di negara-negara seperti Cina, Iran, Turki dan Amerika Selatan. Di negara-negara timur disebutkan, sangat umum untuk minum teh pada suhu tinggi. Sementara di Amerika Selatan, seperti yang Anda ketahui, minuman panas par excellence adalah pasangan. Hal yang sama juga akan terjadi dengan kopi.

Setelah analisis ini, tim ahli menyimpulkan bahwa minum minuman panas apa saja -Tentang 70 derajat celcius- meningkatkan risiko kanker kerongkongan, yang risikonya meningkat tepat sesuai dengan suhu minuman, sehingga semakin tinggi suhu itu, risikonya akan sama besar.

Menurut para ilmuwan, "hasilnya menunjukkan bahwa minum minuman yang sangat panas mungkin menyebabkan kanker di kerongkongan." Apa lagi masalahnya bukan berasal dari jenis minuman itu sendiri tetapi dari suhu yang dicapai, dan suhu di mana minuman ini pada akhirnya tertelan.

Kita dapat menempatkan dalam pengertian ini sebagai minuman contoh sehat seperti halnya teh atau pasangan, minuman de facto dengan sifat antioksidan yang akan membantu mengurangi risiko menderita jenis kanker tertentu ketika mereka dikonsumsi secara teratur. Ketika suhu di mana mereka diambil sangat tinggi (di atas 70 derajat Celcius), manfaat itu akan berkurang dengan risiko menjadi "minuman berbahaya".

Hal yang sama akan terjadi dengan minuman lain yang tampaknya sehat, seperti misalnya kopi.

Mengapa minuman panas menyebabkan kanker kerongkongan

Ketika kita minum minuman yang sangat panas panas menghasilkan iritasi di kerongkongan. Ketika minuman ini dikonsumsi secara teratur selalu pada suhu tinggi, iritasi itu menjadi a peradangan kronis pada jaringan kerongkongan, yang menyebabkan proliferasi seluler untuk memperbaikinya.

Proliferasi sel inilah yang akan menyebabkan risiko mutasi karsinogenik yang lebih tinggi, dan risiko kanker kerongkongan yang lebih tinggi.

Apa itu kerongkongan?

itu kerongkongan itu bagian dari sistem pencernaan itu mengkomunikasikan faring dengan perut, dan itu terdiri dari semacam tabung berotot yang panjangnya sekitar 25 sentimeter. Makanan dan minuman yang kita konsumsi melewati tabung ini, khususnya dari faring ke perut.

Biasanya relatif keras dan tahan dengan cara yang sama seperti organ lainnya. Biasanya dibagi menjadi tiga bagian berbeda: serviks (di atas), toraks (di tengah) dan perut (di bawah).

Apa itu kanker kerongkongan? Apakah itu berbahaya?

itu kanker kerongkongan, Juga dikenal secara medis sebagai kanker kerongkongan Ini adalah jenis kanker yang langka, yang biasanya terjadi terutama pada pria di atas 50 tahun.

Ada dua jenis utama kanker kerongkongan: adenokarsinoma dan karsinoma sel skuamosa. Kanker terakhir ini dikaitkan dengan konsumsi alkohol reguler dan / atau berlebihan dan dengan merokok. Namun, adenokarsinoma adalah yang paling umum, yang sering muncul setelah sindrom Barret atau penyakit asam lambung (yang pada gilirannya dapat berubah menjadi sindrom Barrett).

Gejalanya biasanya adalah sebagai berikut: regurgitasi (pergerakan makanan kembali melalui kerongkongan), nyeri dada, kesulitan menelan cairan atau makanan padat, keasaman lambung, muntah darah dan penurunan berat badan tanpa penjelasan.

Biasanya jenis kanker dengan prognosis buruk, biasanya karena biasanya tidak didiagnosis atau diidentifikasi pada tahap paling awal. Alasannya adalah ketika beberapa gejala pertama muncul (seperti ketidakmampuan menelan dengan baik), tumor mungkin sudah mencapai 3 sentimeter.

8 Resiko Akibat Kekurangan Sinar Matahari (Juli 2019)