Anda harus menghindari makanan ini jika Anda memiliki hipertensi

Jantung kita cenderung memberi tekanan pada arteri dengan tujuan agar mereka dapat membawa darah ke organ tubuh manusia yang berbeda dan berbeda. Tindakan ini dikenal sebagai medis tekanan darah, sehingga sementara tekanan maksimum adalah ukuran yang diperoleh dengan setiap kontraksi jantung, minimum dicatat atau diperoleh dengan setiap relaksasi.

Meskipun kita semua dapat menderita tekanan darah tinggi pada waktu-waktu tertentu, misalnya setelah diskusi yang panas, situasi yang menimbulkan stres atau kecemasan, atau bahkan dampak emosional yang kuat. Untungnya, pendakian jenis ini tidak memiliki banyak konsekuensi, dan dalam beberapa menit ketegangan cenderung menjadi normal.

Namun, ketika tekanan darah meningkat terus menerus dan berkelanjutan, kita dihadapkan dengan a hipertensi, yang mengandaikan resistensi yang lebih besar untuk jantung. Dan bagaimana tanggapan organ vital ini? Sangat sederhana dan sekaligus mengkhawatirkan: meningkatkan massa otot Anda untuk mengatasi aktivitas yang berlebihan ini, yang secara medis dikenal sebagai hipertrofi ventrikel kiri.

Sebagai konsekuensinya, otot jantung menjadi lebih mudah tersinggung, lebih banyak aritmia terjadi, dan angina dada dan insufisiensi koroner dapat terjadi secara bergantian, karena peningkatan massa otot tidak disertai dengan peningkatan risiko darah.

Sayangnya, itu adalah penyakit yang bisa luput dari perhatian karena biasanya tidak menimbulkan gejala sampai komplikasi serius atau serius dipicu, seperti misalnya kasus infark miokard, trombosis serebral, atau perdarahan. Faktanya, gejala-gejala biasanya tampak tidak spesifik, seperti sakit kepala, yang mungkin membantu untuk mendeteksinya.

Bagaimanapun, kebenarannya adalah itu Tekanan darah tinggi dapat secara serius mempengaruhi banyak organ tubuh kita. Misalnya, ketika arteri menjadi lebih sempit dan lebih kaku dan risiko darah tidak mencukupi, dapat terjadi infark serebral (stroke atau stroke iskemik), atau pecahnya arteri dan menyebabkan pendarahan otak (stroke hemoragik).

Ini juga dapat mempengaruhi ginjal, karena menyebabkan kekakuan pada berbagai arteri yang memasok darah ke organ-organ ini. Akibatnya, itu dapat menghasilkan gagal ginjal yang memerlukan perawatan medis bahkan dengan dialisis. Di sisi lain, itu dapat menyebabkan perubahan dalam penglihatan jika merusak arteri retina, impotensi seksual dalam kasus pria, atau rasa sakit ketika berjalan jika itu mempengaruhi arteri kaki.

Makanan apa saja yang dilarang dalam kasus hipertensi?

Dalam kasus hipertensi perlu dan perlu lakukan perubahan dalam diet dan gaya hidup biarkan orang itu mengikuti Misalnya, karena kelebihan berat badan adalah penyebab hipertensi yang jelas dan terbukti, maka perlu mengontrol berat dan menguranginya dalam kasus memiliki kelebihan berat badan. Bahkan, hanya dengan menurunkan berat badan kita akan dapat mengurangi tekanan darah, dan karena itu risiko diabetes dan risiko kardiovaskular.

Ada juga makanan tertentu yang harus dihindari, karena mereka memiliki terlalu banyak natrium dalam komposisinya atau tidak membantu mengendalikan tekanan darah tinggi. Ini adalah kasus:

  • Daging dan sosis olahan. Terutama burger dan sosis.
  • Roti dan kue kering industri.
  • Keripik kentang dan camilan asin, seperti kue asin khas.
  • Kacang tanah dan kacang asin lainnya, seperti pistachio dan almond panggang yang asin.
  • Ikan teri dan pengawet kalengan lainnya.
  • Sup dan kaldu amplop.
  • Tomat, sayuran, dan sayuran kaleng.

Selain itu, penting untuk memasak, hindari menambahkan garam pada makanan dan hidangan, serta mengurangi makanan yang sudah mengandungnya.

Kebiasaan lain yang membantu Anda mengurangi atau mengendalikan hipertensi

Ikuti diet sehat jantung

Seperti yang kami katakan, sangat penting untuk mengubah diet kita dan pilih waktu ini untuk diet jantung sehat. Sebagai contoh, sangat penting untuk mengkonsumsi buah-buahan, sayuran dan sayuran segar. Makanan alami lainnya, seperti kacang-kacangan, sereal dan roti gandum, kacang-kacangan, minyak zaitun extra virgin dan ikan dan daging putih (bukan daging merah) juga menonjol.

Lakukan latihan fisik

Latihan fisik sangat penting untuk menikmati kesehatan yang baik dan mencegah timbulnya hipertensi dan diabetes. Dalam kasus apa pun, apakah hipertensi atau diabetes telah didiagnosis, aktivitas fisik secara teratur dapat sangat membantu dalam menguranginya dan menghindari komplikasi yang paling serius.

Di antara manfaat penting lainnya, selain mengurangi angka tekanan darah, meningkatkan kapasitas upaya dan massa otot, mengurangi risiko kardiovaskular dan membantu mengendalikan berat badan.

Hindari tembakau dan alkohol

Mereka adalah dua kebiasaan sehari-hari dan diakui oleh masyarakat dan otoritas terkait, tetapi dengan risiko besar dan serius bagi kesehatan kita. Di satu sisi, tembakau meningkatkan detak jantung dan tekanan darah. Di sisi lain, Konsumsi alkohol menyebabkan peningkatan tekanan darah. Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak bisa dan tidak boleh mengganti konsultasi dengan Ahli Gizi. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Ahli Gizi terpercaya Anda. TemaHipertensi

14 JENIS MAKANAN PANTANGAN UNTUK PENDERITA HIPERTENSI (Mungkin 2021)