Cold sore: apa itu, gejala, penyebab dan pengobatan

Sangat mungkin bahwa pada titik tertentu Anda telah menderita yang menjengkelkan dan tidak nyaman demam. Meskipun secara medis nama yang benar adalah nama luka dinginMemang benar bukan hanya itu yang dikenal dengan nama demam labial, tetapi hanya pada gilirannya dengan denominasi herpes oral.

Ini adalah penyakit menular yang sangat umum, yang diperkirakan mempengaruhi lebih dari setengah populasi Amerika Serikat pada saat mencapai usia 20 tahun.

Padahal, seperti dilansir Organisasi Kesehatan Dunia beberapa waktu lalu, diperkirakan itu 67% dari populasi dunia terinfeksi virus yang menyebabkan luka dingin, diperkirakan lebih dari 3.700.000 orang di bawah 50 tahun.

Apa itu luka dingin? Apa itu

Ini adalah infeksi yang disebabkan oleh virus yang sangat menular yang disebut herpes simplex (HSV). Sejauh ini, dua jenis herpes simpleks telah diidentifikasi. Di satu sisi kita dapat menemukan herpes simplex tipe 1 (HSV-1), yang merupakan penyebab luka dingin. Dan di sisi lain dengan tipe 2 (VHS-2), yang merupakan salah satu yang cenderung mempengaruhi area genital (dikenal dalam hal ini dengan nama herpes genital).

Seperti banyak dokter katakan, kedua jenis herpes simpleks sangat menular dan tidak dapat disembuhkan, yang berarti bahwa mereka mudah ditularkan dari satu orang ke orang lain, dan tidak memiliki obat (tetapi perawatan yang membantu dalam gejala mereka, meskipun memang benar bahwa luka dingin cenderung menghilang dengan sendirinya dalam beberapa minggu).

Ada perbedaan antara penularan kedua virus. Dan sementara herpes simplex tipe 1 ditularkan terutama melalui kontak oral-oral (yaitu, mulut ke mulut), virus herpes simpleks tipe 2 ditularkan atau ditularkan melalui transmisi seksual, melalui kontak kulit ke kulit.

Apa penyebab luka dingin?

Infeksi yang menyebabkan munculnya cold sore atau oral disebabkan oleh virus herpes simplex tipe 1, mulut menjadi zona infeksi paling umum. Ini dapat dengan mudah dikontrak ketika, misalnya, kita melakukan kontak pribadi yang dekat dengan orang yang terinfeksi, terutama ketika ada wabah aktif atau lesi herpes aktif (dan terlihat).

Dengan demikian, kita dapat membangun dua bentuk penularan virus ini:

  • Dengan kontak langsung: yaitu, melalui kontak pribadi yang intim atau dekat dengan orang yang terinfeksi virus.
  • Melalui kontak tidak langsung: misalnya, ketika menyentuh lesi herpes terbuka atau alat apa pun yang telah bersentuhan dengannya, seperti handuk, piring, atau pisau cukur.

Apa gejalanya?

Ketika infeksi pertama dengan virus ini terjadi ada beberapa gejala yang jelas yang membantu untuk dengan mudah mendiagnosis bahwa infeksi herpes simpleks telah terjadi. Gejala-gejala ini muncul antara 1 hingga 3 minggu setelah kontak dengan virus, dan dapat bertahan hingga 3 minggu.

Sebelum gejala yang paling jelas muncul, beberapa tanda mungkin muncul, seperti sakit tenggorokan, demam, ketidaknyamanan menelan, dan pembengkakan kelenjar getah bening.

Gejala yang paling umum adalah sebagai berikut:

  • Gatal dan terbakar yang terasa di sekitar mulut atau di bibir.
  • Sensasi kesemutan di area mulut atau di dekat bibir.
  • Lepuh atau ruam pada bibir, gusi, mulut atau tenggorokan.

Biasanya setelah infeksi pertama virus ini 'mati rasa', tersisa laten dan tidak aktif di berbagai jaringan saraf wajah. Namun, terkadang bisa diaktifkan kembali dan menghasilkan demam baru, meskipun dalam kasus ini cenderung kurang parah.

Dan bagaimana perawatannya?

Kita harus mengingatnya secara umum gejalanya hilang tanpa perawatan medis dalam 1 hingga 3 minggu sekitar. Meskipun dalam kasus muncul rasa sakit, terbakar dan gatal-gatal ada obat-obatan tertentu yang membantu melawan virus, sementara gejalanya hilang lebih cepat.

Dalam kasus lecet atau ruam (yang lebih jelas) obat antivirus direkomendasikan, yang membantu mengobati sariawan. Yang paling berguna adalah Famciclovir, Valaciclovir dan Aciclovir. TemaInfeksi

Kilas Obat - Acyclovir Topikal (Maret 2019)