Cara mengetahui apakah Anda telah digigit tanda centang: gejalanya

itu kutu Mereka adalah makhluk kecil, mirip dengan serangga, yang sebenarnya terdiri dari tungau yang dikenal juga dengan nama ixodoideos. Bahkan, mereka dianggap sebagai tungau ukuran Mei. Pada dasarnya ada dua keluarga yang dikenal luas: keluarga Ixodiae, juga dikenal sebagai kutu keras, dan keluarga Argasidae, yang dikenal sebagai kutu lunak. Dalam kasus yang pertama tidak ada keraguan bahwa mereka adalah yang paling 'populer', karena mereka cenderung menyerang manusia, selain mamalia lainnya.

Kutu biasanya ditemukan di rumput tinggi, lebih khusus di ujung daun, di mana mereka menunggu dengan tujuan mencoba untuk terhubung ke setiap hewan yang lewat. Jauh dari apa yang mereka pikir keliru, kutu tidak bergerak dengan melompat, tetapi pada kenyataannya satu-satunya metode transmisi yang mungkin adalah kontak langsung.

Ketika kutu 'menempel' pada tubuh inang, ia bergerak sedikit demi sedikit ke tempat-tempat yang lebih panas dan lebih lembab, seperti rambut, ketiak dan selangkangan. Sesampai di sana, mereka menggunakan chelicerae mereka (pelengkap runcing) untuk menusuk kulit dan mulai mengisap darah. Kemudian tubuhnya cenderung membengkak saat diberi makan, sehingga mengeluarkan semacam lem yang menempel pada inang untuk terus memberi makan secara maksimal.

Apakah gigitan kutu berbahaya?

Meskipun kita harus mengingatnya Sebagian besar gigitan kutu tidak berbahaya, diketahui itu melalui gigitannya, mereka dapat memperbanyak spesies bakteri yang dikenal dengan nama Borrelia burgdorferi, yang pada gilirannya menyebabkan yang dikenal sebagai Penyakit Lyme.

Penyakit ini menyebabkan gangguan pada sistem saraf (di antaranya kita dapat menyebutkan meningitis atau ensefalitis), gangguan jantung dan radang sendi, selain kerusakan pada ginjal, hati, kelenjar adrenal. Oleh karena itu, perlu agar penyakit ini diobati dengan cepat, mengingat sekitar 20% pasien yang bahkan menerima perawatan medis langsung mengalami komplikasi.

Mereka juga dapat menularkan penyakit lain, seperti:

  • Tularemia: infeksi yang disebabkan oleh bakteri Francisella tularensis yang dapat menyebabkan infeksi tulang dan kantung di sekitar jantung, pneumonia dan meningitis.
  • Rocky Mountain Spever Fever: disebabkan oleh bakteri Rickettsia rickettsii, dapat menyebabkan kerusakan otak, masalah pembekuan, kekurangan (jantung, ginjal dan paru), meningitis, radang paru-paru dan syok.
  • Colorado tick fever: disebabkan oleh gigitan kutu Dermacentor andersoniItu cenderung menghilang dengan sendirinya dan tidak begitu berbahaya. Namun, kemungkinan komplikasi termasuk ensefalitis, meningitis aseptik, dan demam berdarah.

Oleh karena itu, Gigitan kutu cenderung berbahaya ketika mereka membawa bakteri. Meskipun benar bahwa, sebagian besar, kutu cenderung tidak menularkan penyakit.

Gejala gigitan kutu

Ada yang berbeda gejala terutama terkait dengan masalah yang dihasilkan dari gigitan kutu itu sendiri, jadi kita harus ingat apa saja gejala gigitannya, dan apa yang disebabkan oleh penyakit yang ditularkan oleh kutu:

  • Gejala gigitan kutu: bengkak dan sakit parah di lokasi gigitan (beberapa spesies) yang dapat berlangsung beberapa minggu, lemah, ruam dan lepuh. Ini juga dapat menyebabkan sesak napas atau sesak napas, kelemahan dan gerakan yang tidak terkoordinasi.

  • Gejala penyakit menular melalui gigitan kutu: nyeri sendi atau otot, sakit kepala, kedinginan dan demam, pembengkakan kelenjar getah bening, leher kaku dan bintik-bintik merah atau kecambah yang dimulai di tempat gigitan terjadi. Gejala-gejala ini sangat mirip dengan yang disebabkan oleh influenza, jadi jika kita tahu bahwa kita telah digigit oleh kutu, kita harus memperhatikan gejala yang mungkin muncul pada minggu-minggu berikutnya.

Bagaimana perawatan yang harus diikuti?

Perawatan medis hanya dapat diresepkan oleh dokter, karena itu termasuk, misalnya, resep antibiotik (untuk mengobati infeksi), antihistamin (Untuk mengurangi peradangan dan gatal-gatal), anestesi lokal (untuk mengurangi rasa sakit) dan steroid topikal (untuk mengurangi gatal dan kemerahan).

Namun, di rumah dimungkinkan untuk menerapkan es untuk mengurangi pembengkakan, rasa sakit dan gatal. Untuk melakukan ini, masukkan es ke dalam kantong plastik dan hancurkan dengan baik.Kemudian bungkus dengan kain atau handuk dan oleskan pada area gigitan, biarkan selama 20 menit setiap jam.

Gambar | John Tann / Elizabeth Nicodemus / KitAy Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Itu tidak bisa dan tidak boleh menggantikan konsultasi dengan Dokter. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Dokter Tepercaya Anda.

Hati Hati !! Inilah 5 TANDA TANDA KANKER PAYUDARA !! JANGAN DI ABAIKAN (April 2021)