Apa itu penyakit psikosomatik?

Dengan cara yang sama bahwa penyakit fisik cenderung memengaruhi keadaan pikiran kita sendiri secara negatif, seringkali menyebabkan rasa takut atau khawatir, tidak ada keraguan bahwa banyak masalah dan gangguan psikologis cenderung menyebabkan gejala fisik juga. Mereka adalah orang-orang yang, secara medis, dikenal sebagai penyakit psikosomatis.

Diperkirakan sekitar 15% dari populasi Eropa menderita penyakit psikosomatik, sehingga kita dapat mengatakan bahwa "penyakit" jenis ini sebenarnya sangat sering terjadi. Faktanya, statistik menunjukkan bahwa seperempat dari pasien yang melihat dokter umum (atau dokter perawatan primer) menunjukkan mereka.

Kita bisa mengatakan itu seseorang memiliki penyakit psikosomatis ketika ia memiliki satu atau lebih gejala fisik, bahwa setelah pemeriksaan medis, gejala-gejala ini tidak dijelaskan oleh penyakit medis. Artinya, dokter tidak menemukan penyebab fisik nyata yang telah menyebabkan munculnya gejala tersebut.

Di sisi lain, bahkan jika orang atau pasien benar-benar menderita penyakit, kebenarannya adalah bahwa kedua gejala dan konsekuensinya cenderung lebih berlebihan, dibandingkan dengan apa dari sudut pandang medis yang diharapkan, karena orang tersebut Dia menderita ketidaknyamanan yang menyebabkan ketidaknyamanan besar dalam sehari-harinya.

Adalah umum bagi orang-orang ini untuk pergi dari dokter ke dokter untuk mencari diagnosis yang tidak tiba, dan mereka terus merasa buruk dan menunjukkan gejala yang sama yang membawa mereka untuk pertama kalinya ke kantor spesialis.

Untuk alasan ini, adalah umum bagi dokter untuk merawat pasien-pasien ini dengan pemberian obat-obatan anxiolytic, yang menenangkan seseorang untuk sementara waktu, kemudian kembali dengan gejala yang sama (atau dengan yang berbeda), hanya karena sesuatu yang sangat sederhana: tidak ada Masalahnya telah diatasi.

Kita harus ingat bahwa kebanyakan orang yang menderita penyakit psikosomatik tidak percaya mereka memiliki masalah psikologis, sehingga mereka terus mengunjungi kantor dokter untuk menemukan penyakit atau gangguan itu.

Tetapi ketika Anda melangkah lebih jauh dan menyelidiki hari Anda sehari-hari, adalah umum bagi orang-orang ini untuk menyadari bahwa ada sesuatu dalam hidup mereka yang secara efektif menghasilkan kecemasan atau ketidaknyamanan itu.

Mengapa penyakit psikosomatik muncul?

Penyebab yang ingin kita bicarakan adalah mereka yang berasal dari diri kita masing-masing, dari kehidupan kita, dari hari ke hari, dalam apa yang kita pikirkan, dalam apa yang kita rasakan, dalam apa yang kita lakukan dan apa yang diperlukan.

itu kecemasan yang menghasilkan keluarga, perawatan anak-anak, kepedulian terhadap kesehatan dan kesejahteraan rakyat kita, tekanan pekerjaan dan yang terpenting di saat krisis seperti yang kita alami adalah faktor-faktor yang mempengaruhi dan menyebabkan penyakit ini yang terutama muncul di menyebabkan yang kami sebutkan di artikel lain.

Tetapi stres, kecemasan, kelelahan, kesedihan ... dapat menyebabkan beberapa ketidakseimbangan emosional, mengarah ke "fisik" penyakit pada sistem pencernaan yang akhirnya menerima nama penyakit psikosomatis.

Itu penyakit psikosomatis mereka diproduksi oleh somatisasi individu; yaitu, kekhawatiran terungkap dalam bentuk penyakit fisik, penyakit yang tidak ada hubungannya dengan apa yang terjadi meskipun sebagian besar waktu adalah sistem pencernaan orang yang menerima semua informasi itu dan mereproduksi gejala-gejala dalam bentuk penyakit.

Di sini kita harus merekomendasikan bahwa penyembuhan penyakit ini, dalam hal sistem pencernaanItu tidak terdiri dari makan makanan lunak dan menghindari makanan tertentu yang dapat memperburuk kesehatan kita, tetapi untuk menyembuhkan suasana hati kita, untuk memberi makan optimisme kita hari demi hari, untuk membuat diri kita sadar bahwa kekhawatiran adalah bagian dari kehidupan dan membawanya dengan cara terbaik; itulah sebabnya melakukan meditasi dan latihan relaksasi akan membantu pikiran dan tubuh kita berada dalam keseimbangan yang sempurna. Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Itu tidak bisa dan tidak boleh menggantikan konsultasi dengan Psikolog. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Psikolog tepercaya Anda.

Pengobatan Menyeluruh Psikosomatik (Juli 2019)