Bisakah bayi menjadi vegetarian? Semua yang perlu Anda ketahui

Memberi makan anak-anak adalah masalah yang sangat kontroversial yang membawa semua jenis kritik dan pendapat, orang tua yang sudah memilih makanan bebas protein yang berasal dari hewan tidak memiliki masalah dan mengajar anak-anak mereka untuk mengikuti langkah yang sama tetapi orang tua lain Sebaliknya mereka memutuskan untuk mengubah pola makan mereka ketika bayi mereka datang ke dunia dan ini adalah saat mereka mulai ragu bagaimana melakukannya dan dari saat apa.

Makanan vegetarian atau vegan dalam arti yang paling ketat selalu ada, banyak budaya yang bertahan hanya mengonsumsi makanan yang berasal dari sayuran dan tidak ada kasus anak-anak ini menderita kekurangan gizi atau perkembangan mereka telah berkurang.

Orang Barat terbiasa bertahan hidup berkat daging yang disediakan oleh hewan seperti sapi, kelinci, babi, dan lain-lain, tetapi mengikuti diet yang mencakup protein hewani tidak menjamin bahwa kita akan mengembangkan kesehatan yang baik dan lebih baik.

Adapun orang tua yang ingin menawarkan anak-anak mereka hanya makanan nabati termasuk sayuran, buah-buahan, sereal dan kacang-kacangan, itu harus dianggap sebagai pilihan yang sama-sama terhormat, selalu membuat bayi tumbuh sehat dan benar.

Idealnya, orang tua harus diberi tahu cara memberi makan anak-anak mereka tanpa menawarkan makanan yang berasal dari hewan, meskipun pada awalnya ketika bayi dapat mulai makan makanan padat pada enam bulan kira-kira hal pertama yang mereka coba adalah sayuran dan buah-buahan, cara untuk menguatkan bahwa diet vegetarian juga cocok untuk manusia.

ASI sangat penting untuk perkembangan bayi

Seperti yang telah kami sebutkan beberapa kali sebelumnya, ASI Ini adalah makanan terbaik dan terlengkap untuk bayi baru lahir setidaknya hingga enam bulan dan dapat bertahan selama bertahun-tahun jika ibu menginginkannya.

Mempertahankan konsumsi ASI pada bayi vegetarian dan non-vegetarian memberikan segala yang diperlukan untuk perkembangan dan pertumbuhan optimal, bahkan jika makanan lain sudah diperkenalkan, ASI tidak akan berhenti menjadi sumber nutrisi utamanya.

Jika Anda telah memutuskan bahwa bayi Anda tumbuh dan berkembang dengan pola makan vegetarian yang bebas dari makanan yang berasal dari hewan selalu berkonsultasi dengan dokter anak, atau ahli gizi untuk membimbing dan menasihati Anda, sehingga Anda tidak akan mengabaikan detail makanan anak Anda.

Apa yang harus Anda perhitungkan?

Kita harus ingat bahwa British Medical Association menyarankan tindak lanjut dari diet vegetarian, sebagai cara untuk menyediakan semua nutrisi penting yang diperlukan untuk pertumbuhan anak. Tentu saja, untuk ini menjadi kasusnya, Sangat penting bagi Anda untuk memenuhi kebutuhan gizi bayi, karena itu membutuhkan protein, kalsium, vitamin ...

Seperti yang telah kami katakan, sangat penting bahwa setidaknya 4 atau 5 bulan bayi minum ASI atau susu adaptasi. Maka itu juga harus menjadi sumber nutrisi yang paling penting, sehingga pada tahap ini asupan padat tunggal sudah mencukupi.

Dengan demikian, sangat berguna untuk memasukkan sayuran yang dihancurkan, buah-buahan yang dihancurkan, tepung jagung, millet atau beras bayi.

Kemudian, setelah 6 bulan, pilihan yang baik adalah mencoba menambahkan legum cincang (seperti lentil), dengan sedikit minyak zaitun extra virgin. Selain itu, penting untuk menambahkan lebih banyak variasi sayuran dan buah-buahan.

Dengan ini, mulai dari 7 bulan merupakan pilihan yang menarik untuk mulai memperkenalkan sereal yang mengandung gluten, seperti gandum atau gandum, baik dalam bentuk bubur, pure atau roti.

Bagaimanapun, kita harus memperhatikan bahwa bayi menerima jumlah zat besi, kalsium, protein, vitamin B12 dan vitamin D yang cukup. Dan bagaimana cara mendapatkannya? Sangat sederhana, menambahkan makanan berikut:

  • Besi:lentil, sereal, kacang-kacangan, sayuran hijau, aprikot dan jus prune.
  • Kalsium:terutama menyoroti ASI atau diadaptasi. Selain itu, susu kambing, susu nabati yang diperkaya, keju, yogurt, sayuran hijau, lentil, kacang-kacangan, tahu, pasta wijen, dan almond juga digiling.
  • Protein:menyoroti ASI selama bulan-bulan pertama. Kemudian dapat dilengkapi dengan lentil, biji-bijian, kacang-kacangan, susu kambing dan kacang-kacangan.
  • Vitamin D:kami menemukannya terutama di beberapa sereal sarapan, dalam makanan yang diperkaya seperti margarin, telur, dan produk susu.
  • Vitamin B12:kami menemukannya di ASI atau diadaptasi, dan kemudian di telur dan produk susu. Namun, bayi vegan membutuhkan vitamin B12 dari makanan yang diperkaya dengannya.
Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak bisa dan tidak boleh mengganti konsultasi dengan Dokter Spesialis Anak. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan dokter anak tepercaya Anda. TemaPemberian makan bayi vegan

最感人的佛教電影《釋迦牟尼佛傳》Yang paling mengesankan Film Buddha "Sakyamuni Buddha Biografi" HD (Juli 2024)