Cara meredakan ketidaknyamanan bayi jika Anda mengalami refluks

itu refluks pada bayi itu sangat umum. Ini adalah masalah umum yang mempengaruhi bayi selama bulan-bulan pertama kehidupan mereka, dan itu secara medis dikenal sebagai Refluks gastroesofagus pada bayi, meskipun benar bahwa itu adalah situasi yang dapat timbul siapa pun (orang dewasa, anak-anak atau bayi).

Ketika bayi mengalami refluks, itu berarti bahwa ketika susu yang diambil bayi ada di dalam perutnya, ia cenderung untuk kembali ke kerongkongan, tetapi ia dibuat pahit oleh berbagai cairan lambung yang ada di perut, melewati ke kerongkongan dan dari sana ke mulut

Bagaimanapun, itu adalah masalah yang disebabkan oleh Kerusakan cardia, yang terdiri dari katup yang terletak di antara kerongkongan dan lambung, yang bertanggung jawab untuk mencegah, setelah mengambil makanan, ia naik kembali ke kerongkongan (yaitu, menghentikan isi lambung untuk mencegah kembali ke kerongkongan). Secara khusus, banyak dokter anak menganggap itu terjadi karena perkembangan katup kecil yang tidak lengkap ini.

Apa saja gejala yang memperingatkan kemungkinan refluks pada bayi?

Ketika bayi menderita refluks, biasanya cenderung terjadi memuntahkan antara tetada dan tetada(atau antara botol dan botol, jika Anda mengambil susu buatan). Biasanya, pada kenyataannya, regurgitasi ini terjadi antara empat hingga lima jam setelah makan terakhir, tepat pada saat nafsu makan bisa muncul lagi.

Yang benar adalah bahwa regurgitasi adalah mekanisme alami pengaturan diri, di mana bayi baru lahir mengeluarkan susu berlebih, terutama ketika belum dicerna. Maksud saya, itu adalah fenomena fisiologis, benar-benar normal.

Ini yang menyebabkan ketidaknyamanan dan ketidaknyamanan pada bayi, yang pada gilirannya menyebabkan tangisan dan agitasi, itulah sebabnya refluks gastroesofageal biasanya dikacaukan kolik, meskipun tidak seperti ini, refluks cenderung berlanjut setelah bulan ketiga (yang, ketika kolik biasanya hilang).

Apa yang dapat dilakukan ayah dan ibu untuk meringankan ketidaknyamanan dan gejala yang berhubungan dengan refluks?

Ada sejumlah tips dasar yang dapat membantu tidak hanya untuk meredakan ketidaknyamanan yang terkait dengan refluks gastroesofagus pada bayi, tetapi untuk mencegahnya. Misalnya, selama makan disarankan agar anak dalam posisi berdiri atau duduk. Kemudian, setelah makan, Anda harus membiarkannya bersendawa, dengan cara ini akan menghilangkan udara yang telah dicerna selama asupan.

Selain itu, disarankan Jangan letakkan segera di tempat tidur, tapi tinggalkan saja semitumbado dan menghindari guncangan.

Bagaimanapun, jika ketidaknyamanan yang terkait dengan refluks telah muncul, disarankan:

  • Minta bayi berbaring telentang, dengan kepala lebih tinggi dari kakinya. Ingatlah bahwa para ahli tidak merekomendasikan membiarkan bayi tidur di atas perutnya, karena hal itu meningkatkan risiko sindrom kematian mendadak.
  • Pastikan popok tidak kencang. Kalau tidak, disarankan untuk melonggarkannya sejauh mungkin.

Juga sangat berguna untuk memberikan lebih sedikit ASI atau susu formula dalam setiap suntikan, mengompensasi dengan memberinya makan lebih banyak. Dengan cara ini tidak akan begitu penuh.

Gambar | Istockphoto

Daftar Pustaka:

  • NASPGHAN Mengatasi saat bayi Anda mengalami refluks atau GERD. Masyarakat Amerika Utara untuk Gastroenterologi Anak, Hepatologi, dan Nutrisi.
  • Klinik Mayo Tidak bertanggal Refluks lambung bayi. Tersedia di: //www.mayoclinic.org/es-es/diseases-conditions/infant-acid-reflux/sym Gejala-caus/syc-20351408
Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Itu tidak bisa dan tidak boleh menggantikan konsultasi dengan Dokter. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Dokter Tepercaya Anda. TemaPenyakit pada bayi dan anak-anak

ini yang terjadi jika BUMIL ngeyel Makan Pedas Saat Hamil (Juli 2019)