Gejala peringatan peritonitis yang disebabkan oleh apendisitis

itu radang usus buntu hampir, kemungkinan besar, salah satu penyebab paling umum dari operasi darurat yang dilakukan di rumah sakit secara praktis di seluruh dunia. Meskipun biasanya itu tidak biasanya mengembalikan gravitasi, itu adalah salah satu kondisi yang paling mengkhawatirkan bagi banyak orang, terutama karena dampak seumur hidup yang dapat disebabkan oleh fakta bahwa itu tidak didiagnosis - dan diobati - tepat waktu.

Alasan yang mengarah pada keprihatinan dokter dan terutama pasien berasal tidak selalu memiliki gejala atau tanda yang jelas, sehingga kadang-kadang cenderung bingung dengan perubahan lain (seperti gangguan pencernaan atau bahkan ginekologi) yang menunda diagnosis, yang sebenarnya harus dilakukan secepat mungkin.

Selain itu, masalah yang dari sudut pandang medis menyebabkan radang usus buntu bukanlah peradangan usus buntu itu sendiri, tetapi gambar berkembang sedemikian rupa sehingga menyebabkan peritonitis, yang menimbulkan risiko besar bagi kehidupan orang yang menderita.

Artinya, ketika usus buntu berakhir menjadi nekrotik dan cenderung membusuk di dalam perut, itu bahkan dapat mempengaruhi sisa organ-organ sistem pencernaan.

Seperti namanya, pada dasarnya radang usus buntu terdiri dari  radang usus buntu. itu lampiran Kami menemukannya di awal usus besar, khususnya di bagian kanan bawah perut. Ini memiliki bentuk karakteristik yang mengingatkan pada penampilan cacing, dan warnanya biasanya merah muda ketika tidak meradang.

Di dalam kita menemukan banyak folikel limfoid yang termasuk dalam sistem kekebalan tubuh, dan meskipun banyak spesialis setuju bahwa itu tidak memiliki fungsi sendiri dalam tubuh kita, faktanya adalah para peneliti dari Duke University Medical Center menemukan beberapa tahun yang lalu bahwa itu memiliki fungsi dasar: bakteri pelabuhanyang membentuk flora usus, memungkinkan mikroba tertentu untuk tumbuh dan dengan demikian mengontrol dan merangsang aksi flora kita.

Apa itu peritonitis?

itu peritoneum terdiri dari membran yang terdiri dari dua lapisan (satu eksternal dan satu internal) yang mengelilingi sebagian besar organ yang terletak di perut kita. Ini sangat tipis dan padat, dan menutupi permukaan eksternal semua organ yang terletak di rongga perut: pankreas, hati, perut, limpa, usus besar, usus kecil ...

Fungsi utamanya adalah untuk melindungi organ-organ perut terhadap segala jenis infeksi, sementara di sisi lain memungkinkannya untuk meluncur melalui rongga perut.

Oleh karena itu, peritonitis terdiri atas peradangan pada peritoneum. Tidak hanya dapat disebabkan oleh peradangan pada usus buntu dan infeksi berikutnya (walaupun sebenarnya merupakan salah satu penyebab paling umum dan umum), tetapi oleh trauma, infeksi lain, atau adanya bahan kimia yang menyebabkan iritasi (seperti empedu atau jus) pankreas dan usus).

Apa saja gejala dan tanda-tanda peritonitis?

Nyeri perut

Ini adalah yang paling umum, umum dan jelas. Ini biasanya merupakan jenis rasa sakit yang hebat, yang dimulai dengan tiba-tiba. Lokasi di mana rasa sakit ini muncul tergantung langsung pada penyebab yang menyebabkan peradangan, sehingga ketika infeksi berkembang rasa sakit biasanya mempengaruhi seluruh perut, menjadi umum.

Namun, dalam kasus peritonitis yang disebabkan oleh radang usus buntu, itu biasa terjadi ada rasa tidak enak yang intens, ditemani oleh rasa sakit yang hebatyang sedikit berkurang ketika orang itu tetap berbaring, menghindari gerakan tertentu.

Faktanya, sakit yang biasa terjadi cenderung bergerak ke bagian kanan bawah perut dan berkonsentrasi pada titik pada apendiks, memburuk saat berjalan, membuat gerakan cepat atau batuk.

Itu juga umum penampilan kekakuan dinding perut. Yaitu, perut terasa dan terasa sangat keras, dan ketika manuver dekompresi dilakukan, nyeri hebat muncul.

Demam

Karena proses yang disebabkan oleh radang usus buntu cenderung lebih tiba-tiba dan cepat (dalam 24-36 jam gambar dapat berkembang menjadi peritonitis), itu umum untuk suhu tinggi melebihi 38ºC.

Bagaimanapun, ketika radang usus buntu tidak terjadi pada peritonitis, hal yang biasa adalah bahwa pada jam-jam pertama evolusi demam tinggi tidak muncul, berada di antara 37,5ºC dan 38ºC.

Pusing dan muntah

Setelah timbulnya sakit perut cenderung timbul malaise, pusing dan muntah. Gejala-gejala ini diikuti oleh kehilangan nafsu makan, sehingga menjadi apa yang secara medis dikenal sebagai "tiga serangkai klasik gejala usus buntu": sakit perut, muntah dan kehilangan nafsu makan.Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Itu tidak bisa dan tidak boleh menggantikan konsultasi dengan Dokter. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Dokter Tepercaya Anda. TemaGangguan pencernaan

Calling All Cars: Old Grad Returns / Injured Knee / In the Still of the Night / The Wired Wrists (Juli 2019)