Carpal tunnel syndrome: apa itu, gejala dan penyebabnya

itu sindrom terowongan karpal Ini dianggap sebagai neuropati, menyebabkan rasa sakit dan bahkan kurangnya sensibilitas dan gerakan yang dimulai dari tangan, pergelangan tangan dan lengan bawah serta kesemutan pada jari, mati rasa, lemah dan kram.

Kedua tangan dapat terkena, bersama-sama atau menderita sindrom ini pertama di satu tangan dan menghabiskan beberapa tahun di tangan lain dan terjadi sebagai akibat dari gerakan berulang yang kami lakukan dengan mereka.

Seperti namanya sindrom ini mempengaruhi terowongan karpal, terowongan karpal adalah saluran yang ada di pergelangan tangan dan melalui saluran ini saraf median dan tendon fleksor jari-jari lewat, rasa sakit muncul ketika saraf ini dikompresi. Saraf median adalah saraf yang memungkinkan gerakan dan sensitivitas pada jari dan bagian tangan.

Apa penyebab sindrom carpal tunnel?

Penyebab munculnya sindrom carpal tunnel bisa beberapa, meskipun yang paling umum adalah gerakan berulang yang kita buat dengan tangan kita.

Bahkan, ini sangat berpengaruh dalam profesi kita, terutama bekerja dengan komputer, pengepak atau pengepak, penata rambut, palu pneumatik yang biasa digunakan, pekerjaan pertukangan ... Bahkan tugas-tugas rumah tangga biasa seperti menyetrika dapat menjadi penyebab terkait.

Tapi itu bukan satu-satunya. Beberapa kebiasaan seperti tidur dengan tangan di bawah bantal juga dapat memengaruhi penampilan mereka. Seperti telah menderita beberapa traumatisme atau menderita beberapa penyakit seperti radang sendi, diabetes atau hipotiroidisme.

Apa gejalanya?

Gejala pertama biasanya muncul di malam hari, setelah tidur, kami melihat kesemutan di tangan yang sakit, kesakitan, kram dan mati rasa.

Gejala-gejala ini mencapai lengan bawah dan mencapai siku dengan apa yang tidur terganggu.

Ketika kita membiarkan waktu berlalu dengan gejala-gejala ini, sindrom itu tidak akan membaik, dalam hal apapun itu akan memperburuk produksi atrofi pada otot-otot tangan, itu mencegah kita dari melakukan gerakan menjepit, kesulitan untuk mengambil benda, kelemahan dan kekakuan di jari.

Mengingat gejala-gejala ini, yang terbaik adalah pergi ke dokter dan menempatkan diri Anda di tangan seorang spesialis yang akan melakukan pemeriksaan dan tes yang sesuai untuk mengkonfirmasi diagnosis.

Bagaimana cara mendiagnosisnya?

Tes pertama yang akan dilakukan spesialis adalah mengeksplorasi kekuatan dan sensitivitas tangan dan jari.

Penelitian ini dilengkapi dengan tes lain untuk memperoleh gejala terowongan karpal seperti tes atau tanda Tinel, tes Phalen, tanda atau tes Durkan.

itu Tes Phalen itu terdiri dari melenturkan siku sementara mereka melenturkan dan bergabung dengan dua telapak tangan membentuk sudut 90ยบ dengan lengan bawah dan tanpa menggerakkannya sebentar, pasien akan mulai merasakan kesemutan yang akan terjadi pada saraf median.

itu Tes timah itu terdiri dari menekan dengan lembut mengejar lintasan saraf median dengan apa yang pasien akan perhatikan kesemutan dan ketidaknyamanan.

itu bukti atau tanda Durkan terdiri dari spesialis yang menekan dengan ibu jari pada terowongan karpal di saraf medianus, mempertahankan tekanan selama 30 detik, detik yang akan cukup bagi pasien untuk merasakan sakit, kesemutan atau mati rasa.

Untuk menyelesaikan penelitian dan melihat bagaimana saraf median dipengaruhi, spesialis dapat meminta tes lain seperti studi konduksi saraf, studi untuk melihat bagaimana sensorik dan konduksi motorik menurun, untuk penelitian terakhir ini dilakukan elektromiogram.

Dan bagaimana perawatan untuk sindrom carpal tunnel?

Perawatan akan tergantung pada hasil tes dan tingkat keterlibatan sindrom.

Untuk kasus-kasus di mana pengaruhnya ringan, perawatan biasanya terdiri dari mengistirahatkan tangan, pada waktu tidur mengistirahatkan lengan bawah dan tangan dengan belat, mengambil obat anti-inflamasi, selalu ditentukan oleh spesialis.

Untuk kasus yang paling parah atau parah di mana gejalanya telah hadir selama satu tahun atau lebih, spesialis akan menggunakan operasi untuk melepaskan saraf median.

Pembedahan biasanya memberikan hasil yang sangat baik selama Anda mengikuti instruksi dokter untuk periode pasca operasi.

Dengan berlalunya hari rasa sakit akan mereda, serta sisa gejala, dalam beberapa kasus setelah melewati periode pasca operasi perlu untuk melakukan beberapa sesi rehabilitasi tangan. Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Itu tidak bisa dan tidak boleh menggantikan konsultasi dengan Dokter. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Dokter Tepercaya Anda.

Bagaimana Pencegahan Carpal Tunnel Syndrome - dr.Ferry Senjaya,SpBS (Juli 2024)