Hepatitis B: apa itu, penyebab, gejala dan pengobatan

Meskipun demikian hepatitis CIni dianggap sebagai salah satu infeksi hati yang paling serius, terutama karena merupakan kondisi kronis tanpa obat yang dapat berkembang ke tahap yang lebih serius (seperti sirosis, gagal hati dan / atau kanker hati), hepatitis Bitu juga yang lain infeksi hati yang parah.

Kali ini, itu adalah infeksi yang disebabkan oleh virus virus hepatitis B, Juga dikenal secara medis sebagai HBV. Meskipun tidak cenderung menjadi kondisi kronis, bagi sebagian orang itu bisa menjadi kronis, yang pada akhirnya akan meningkatkan risiko menderita penyakit lain yang lebih serius dan serius.

Apa itu hepatitis B?

Hepatitis B adalah infeksi virus pada hati (Yaitu, infeksi hati yang disebabkan oleh virus), yang disebabkan oleh virus hepatitis B (HBV). Meskipun itu adalah infeksi yang memiliki perawatan dan dapat dicegah dengan pemberian vaksin, menurut WHO itu adalah "infeksi hati yang berpotensi fatal", terutama ketika itu cenderung menjadi kronis.

Sebenarnya, tidak ada obatnya jika Anda sudah menderita hepatitis B, meskipun benar bahwa, dalam banyak kasus, orang yang terinfeksi virus ini cenderung pulih sepenuhnya, bahkan ketika mereka menderita gejala yang parah atau sangat serius.

Apa saja gejala hepatitis B

Pertama, kita harus ingat itu Gejala pertama hepatitis B cenderung muncul antara 1 hingga 4 bulan setelah infeksi. Namun, kasus telah diamati di mana tanda atau gejala muncul hanya dua minggu setelah infeksi.

Diperkirakan bahwa masa inkubasi rata-rata virus ini adalah sekitar 75 hari, walaupun mungkin berkisar antara 30 hingga 180 hari. Dalam pengertian ini, virus hepatitis B dapat dideteksi antara 30 hingga 60 hari setelah infeksi, dan ini mampu bertahan setidaknya 7 hari di luar tubuh orang yang terinfeksi.

Dan apa saja gejalanya? Yang paling umum adalah sebagai berikut:

  • Nyeri perut dan ketidaknyamanan perut.
  • Demam dan nyeri sendi.
  • Urin berwarna gelap.
  • Kehilangan nafsu makan, disertai mual dan muntah.
  • Penyakit kuning (kulit dan bagian putih mata menguning).
  • Kelelahan, perasaan lelah kronis dan kelemahan.

Bagaimana penyebarannya dan apa penyebabnya?

Kita harus ingat bahwa virus hepatitis B itu mendasar dan terutama dalam darah, walaupun kita juga menemukannya - pada tingkat yang lebih rendah - dalam air liur, air mani dan cairan tubuh lainnya.

Dan bagaimana virus hepatitis B ditularkan? Melalui kontak langsung dengan cairan tubuh yang terinfeksi, baik dari tusukan dengan jarum atau secara seksual (yaitu, melalui kontak seksual dengan orang yang terinfeksi).

Selain itu, virus ini mudah ditularkan dari ibu ke anak selama masa persalinan (yang secara medis dikenal sebagaitransmisi perinatal). Dalam kasus ini, infeksi kronis sangat umum terjadi pada bayi yang terinfeksi sebelum usia 5 tahun. Juga umum terjadi infeksi anak yang terinfeksi ke anak yang sehat selama 5 tahun pertama kehidupan, jika bersentuhan dengan darah yang terinfeksi.

Seperti yang kita lihat, virus hepatitis B tidak disebarkan oleh makanan atau air yang terkontaminasi, seperti halnya dengan virus hepatitis A.

Bagaimana ini dirawat?

Ketika infeksi hepatitis B sedang dalam fase akut, tidak ada perawatan medis khusus, meskipun Organisasi Kesehatan Dunia menyarankan pengobatan berdasarkan obat oral seperti entecavir atau tenofovir, karena mereka yang paling kuat untuk menekan virus ini.

Namun, pada kebanyakan orang yang terinfeksi, perawatan medis tidak dapat menyembuhkan infeksi, tetapi menekan replikasi virus. Untuk alasan ini, perawatan medis harus dilanjutkan sepanjang hidup.

Jika infeksi menjadi kronis, adalah mungkin untuk mengobatinya dengan obat-obatan melalui agen antivirus oral, dengan tujuan memperlambat infeksi menjadi lebih serius, seperti, misalnya, mengarah pada sirosis atau kanker hati. Artikel ini diterbitkan hanya untuk tujuan informasi. Itu tidak bisa dan tidak boleh menggantikan konsultasi dengan Dokter. Kami menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan Dokter Tepercaya Anda. TemaPenyakit hati

Penyebab Penyakit Hepatitis (Juli 2019)